Tag Archives: jasa training penjualan di surabaya

12Apr/21

CARA MENGHASILKAN BANYAK PENJUALAN DENGAN MEDIA SOSIAL

Social Selling atau Penjualan Sosial adalah salah satu kata kunci terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Anda melihatnya sepanjang waktu di artikel, video, dan saluran lain yang tak terhitung jumlahnya — penjualan sosial telah dipuji sebagai cara hebat berikutnya untuk mengatur lebih banyak janji, mendapatkan lebih banyak prospek, dan menutup lebih banyak penjualan.
Dalam artikel kali ini, akan kami sampaikan bagaimana menghasilkan banyak penjualan dengan media sosial.

Tip Penjualan Sosial # 1: Pastikan profil Anda mencerminkan apa yang Anda ingin dilihat pelanggan.
Jika Anda menggunakan LinkedIn atau Facebook dan profil Anda mencantumkan beberapa hal pemasaran multi-level yang biasa Anda lakukan, atau foto profil Anda menunjukkan Anda sedang minum-minum dengan teman-teman Anda, itu tidak akan efektif. Profil Anda adalah kunci penjualan sosial.

Lihat profil Anda pada platform apa pun yang Anda gunakan dan pastikan masing-masing mencerminkan dengan tepat apa yang Anda ingin dilihat oleh pelanggan Anda

Tempatkan diri Anda pada posisi salah satu prospek ideal Anda, dan lihat profil Anda melalui mata mereka. Apakah masuk akal? Apakah itu menceritakan sebuah cerita? Jika tidak, ubahlah. Jika gambarnya jelek atau tidak profesional, ubahlah. Pastikan iklan tersebut menunjukkan apa yang sebenarnya Anda ingin dilihat oleh pelanggan Anda. Karena jika Anda menggunakan media sosial untuk melakukan pencarian calon pelanggan, mereka akan melihatnya. Itulah intinya.

Tip Penjualan Sosial # 2: Hanya targetkan IPP Anda.
IPP Anda adalah ideal prospect profile atau profil prospek ideal Anda. Hal terburuk yang dapat terjadi dengan penjangkauan media sosial adalah Anda benar-benar mendapatkan seseorang yang tertarik untuk berbicara dengan Anda, tetapi mereka pada awalnya tidak cocok karena Anda tidak ditargetkan tentang siapa yang sebenarnya Anda jangkau. Itu menyakitkan.

Hanya targetkan orang yang benar-benar ingin Anda ajak panggilan. Hanya targetkan orang yang akan membuat peluang bagus untuk Anda. Orang lain, jangan buang waktu Anda.

Semakin spesifik Anda, semakin efektif Anda pada akhirnya dengan penjualan sosial.

Kiat # 3: Ketahui platform tempat nongkrong prospek Anda.
Jika Anda berada dalam penjualan B2B, kemungkinan besar sebagian besar jangkauan Anda ada di LinkedIn. Tetapi jika Anda berada di ruang B2C, mungkin ada platform lain tempat prospek Anda menghabiskan banyak waktu mereka.

Bisa jadi Facebook. Facebook sangat besar. Bisa jadi LinkedIn, tetapi bisa juga beberapa platform lain seperti Twitter atau Instagram. Pastikan Anda mengetahui platform spesifik tempat prospek Anda berkumpul.

Ingatlah bahwa Anda tidak perlu menggunakan setiap platform untuk menguasai penjualan sosial. Fokus saja pada satu atau dua platform media sosial tempat Anda tahu banyak prospek berkumpul, dan curahkan energi Anda untuk menjangkau prospek di sana.

Tip Penjualan Sosial # 4: Koneksi LinkedIn ke pesan yang dipersonalisasi.
Jika Anda menjual di ruang B2B, LinkedIn adalah tambang emas mutlak. Organisasi saya sendiri telah menghasilkan penjualan yang tak terhitung jumlahnya sebagai hasil dari penjangkauan LinkedIn.

Penting untuk dipahami bahwa kami tidak hanya menggunakan pendekatan senapan, meledakkan pesan boilerplate kepada siapa pun yang menemukan radar kami. Alih-alih, kami hanya menargetkan orang-orang yang kami rasa dapat kami tawarkan.

Hal pertama yang harus dilakukan saat menggunakan LinkedIn adalah mencari orang menggunakan fungsi pencarian lanjutan, untuk memastikan bahwa mereka sesuai dengan IPP Anda. (LinkedIn Sales Navigator membuat ini jauh lebih mudah, tetapi Anda masih dapat melakukannya di LinkedIn versi standar gratis.)

Jadi pertama-tama, pastikan Anda mempersempit daftar prospek Anda menggunakan pencarian lanjutan untuk profil prospek ideal Anda. Berikutnya, hanya buat sekitar 20 permintaan koneksi per hari — dan jangan mengotomatiskannya. Otomatisasi LinkedIn adalah hal besar selama bertahun-tahun. Namun, kami telah menemukan bahwa banyak akun LinkedIn orang yang benar-benar ditutup sekarang karena menggunakan otomatisasi LinkedIn.

Jadi, jangan mengotomatiskan permintaan koneksi atau Anda mungkin kehilangan akun LinkedIn Anda sama sekali. Kirimkan saja permintaan koneksi secara manual ke sekitar 20 orang per hari. Sebenarnya tidak butuh banyak waktu. Atau mungkin Anda bisa meminta asisten untuk melakukan pekerjaan berat itu.

Selanjutnya, Anda ingin memastikan bahwa Anda melakukan beberapa pekerjaan rumah dasar pada setiap prospek, sehingga permintaan koneksi LinkedIn Anda relevan. Jika mereka menerima permintaan Anda, maka Anda dapat mengirimi mereka pesan yang dipersonalisasi tentang benar-benar terhubung dengan cara tertentu (seperti menelepon, atau mengirimi mereka sesuatu yang berharga).

Tip # 5: Permintaan pertemanan grup Facebook ke pesan yang dipersonalisasi.
Ini mirip dengan penjangkauan LinkedIn, tetapi jauh lebih relevan untuk staf penjualan yang berada di ruang B2C atau mungkin menjual ke pemilik bisnis yang lebih aktif di Facebook, seperti pengusaha bisnis kecil. Dalam kasus ini, Facebook bisa menjadi platform yang sangat bagus untuk menghasilkan peluang kuat melalui penjualan sosial.

Hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah menemukan grup di Facebook tempat pelanggan Anda benar-benar berkumpul. Ini bisa menjadi khusus industri atau bisa jadi berbasis minat. Dan saat Anda benar-benar masuk ke grup tersebut, Anda akan melihat rekomendasi untuk grup lain yang mungkin juga relevan. Bergabunglah dengan semua grup itu, tetapi jangan langsung mulai meledakkan semua orang. Luangkan waktu Anda untuk memahami apa yang terjadi dan merasakan komunitas.

Setelah Anda memahami grup tersebut, mulailah secara perlahan membuat permintaan pertemanan dengan anggota grup yang sesuai dengan IPP Anda. Buka profil setiap orang, dan jika mereka tampak seperti seseorang yang cocok, ajukan permintaan pertemanan. Hanya buat sekitar 20 permintaan pertemanan atau lebih dalam sehari. Jangan lakukan angka-angka besar. Inti dari penjualan sosial bukanlah untuk mengirim spam kepada semua orang. Anda hanya ingin terhubung dengan orang sungguhan yang benar-benar dapat Anda bantu dengan produk atau layanan Anda.

Dan ketika orang yang benar-benar menerima permintaan Anda melakukannya, Anda dapat mengirim pesan yang dipersonalisasi kepada mereka, berdasarkan profil mereka, berdasarkan apa yang mereka lakukan. Dan tunjukkan bahwa Anda melakukan pekerjaan rumah Anda. Tunjukkan bahwa Anda benar-benar peduli pada mereka. Anda tidak hanya mencoba menjual sesuatu kepada mereka, atau Anda tidak hanya mengirimi mereka tautan untuk membeli hari ini. Sebaliknya, Anda mencoba untuk terhubung dan memulai percakapan.

Tip Penjualan Sosial # 6: Ciptakan irama untuk penjangkauan.
Apa pun platform yang Anda gunakan, pastikan untuk membuat irama yang konsisten untuk penjangkauan Anda. Jika Anda hanya melakukan 20 penjangkauan LinkedIn hari ini dan kemudian Anda tidak melakukannya lagi di masa depan, itu akan membuang-buang waktu. Tetapi jika Anda melakukannya 20 kali sehari selama satu tahun kerja penuh, itu sekitar 5.000 jangkauan setahun. Itu banyak. Konsistensi adalah kunci sukses penjualan sosial.

Tip Penjualan Sosial # 7: Jangan kirim spam.
Saya akan mengatakannya lagi: Inti dari penjualan sosial bukanlah untuk mengirim spam kepada semua orang. Jangan menjadi spammer. Sebaliknya, tawarkan nilai kepada orang-orang yang terhubung dengan Anda di media sosial.

Salah satu teman baik saya selalu berkata, “Media sosial itu untuk berhubungan. Ini tidak benar-benar untuk dijual. ” Jadi, ketika Anda benar-benar terhubung dengan seseorang, jangan langsung mencoba menjualnya. Sebaliknya, cobalah menawarkan nilai. Beri mereka sumber daya. Mulailah dialog. Jangan hanya mencoba menjualnya di platform. Biasanya, Anda tetap ingin keluar dari platform media sosial untuk percakapan penjualan yang sebenarnya.

Jadi begitulah. Manakah dari gagasan berikut yang menurut Anda paling berguna? Namun saya berharap, semoga semua gagasan tadi bisa bermanfaat buat Anda.

Semoga artikel di atas bermanfaat bagi pembaca, apabila pembaca membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai artikel di atas dan membutuhkan pendampingan dalam riset pemasaran, menyusun tim penjualan dan meningkatkan penjualan dengan tools teknologi, atau Digital marketing silahkan hubungi kami di https://wa.me/6281252982900. Kami siap mendampingi anda.

01Jan/20

5 TIPS MEMENANGKAN HUBUNGAN YANG BAIK DENGAN MITRA SALURAN PENJUALAN

Bekerja dengan mitra penjualan adalah salah satu cara atau hubungan unik yang akan meningkatkan penjualan. Namun, dalam kebiasaan atau perilaku mitra pasti akan mencari vendor atau produsen yang akan memberikan banyak keuntungan pada mereka. Tidak hanya karena produk atau layanan anda, jika anda tidak bisa memberikan apa mereka inginkan, tentu mereka akan bekerja sama dengan produsen lain. Pada kesempatan kali ini, kami tim GroEdu Academy (Lembaga konsultan & training pemasaran yang sudah dipercaya diberbagai kota besar diantaranya Surabaya, Jakarta, Bandung, Semarang, Yogjakarta, Denpasar, Palembang, Banjarmasin, Palangkaraya, Balikpapan, Makassar, dan kota besar lainnya) akan membagikan beberapa cara untuk menonjol dari kerumunan persaingan, membangun hubungan lebih baik, dan menjual lebih efektif dengan mitra saluran.

Meluangkan Waktu
Tenaga penjualan yang hebat akan memahami pentingnya penjualan bersama dengan mitra, baik itu distributor atau tenaga penjualan mitra. Saluran tersebut merepresentasikan sebuah kaki dengan langkah yang sangat luas. Dan sudah saatnya diinvestasikan dengan baik ketika anda telah bekerja sama dengan baik.

Promosikan Bersama
Sangat penting untuk bekerja erat dengan mitra dalam kegiatan promosi. Misalnya, seorang mitra mungkin mendatangi anda dan mengatakan mereka akan melakukan pameran dagang atau acara khusus, dan mereka ingin anda ikut serta. Ya, anda akan tampil sebagai vendor atau pabrikan, tetapi anda akan memainkan peran aktif dalam membantu menghasilkan prospek. Ini juga akan membantu perwakilan penjualan mitra melihat bagaimana anda menjual karena anda mengetahui produk atau layanan anda dengan jelas. Dan bagian terbaiknya adalah anda dapat secara aktif berperan untuk secara langsung memberikan petunjuk baru kepada perwakilan mitra.

Bersosialisasi
Berbicara dari pengalaman praktis, ketika seorang tenaga penjualan aktif di komunitas media sosial, ada jumlah yang luar biasa untuk dipelajari dengan mendengarkan. Ini adalah tempat yang sangat baik untuk mempelajari apa, di mana, dan bagaimana anda seharusnya menjual. Pelanggan mengajukan pertanyaan, begitu juga distributor dan mitra. Dengan berpartisipasi dalam forum-forum ini, seorang tenaga penjualan dan semua mitra lainnya, dapat memberikan keahlian unik mereka sendiri untuk berbagai pertanyaan, tergantung dari mana mereka berasal. Waktu seorang tenaga penjualan yang dihabiskan untuk komunitas media sosial, khususnya komunitas pribadi yang dimiliki perusahaan tempat mereka mengundang pelanggan, adalah cara luar biasa untuk menjual dengan lebih efektif melalui mitra.

Buat Komunitas
Menyusul dengan media sosial, ada juga kesempatan untuk menciptakan pengalaman dan komunitas bersama. Ini dapat berupa halaman khusus undangan untuk semua vendor, mitra, dan perusahaan, dan pelanggan untuk berkumpul dan berbagi praktik terbaik. Mengapa distributor ingin menjadi bagian dari komunitas praktik terbaik? Dari sisi mitra, keberhasilan mereka jelas tergantung pada kemampuan untuk menjual produk. Tetapi mereka juga membutuhkan informasi “tepat waktu” yang dapat membantu mereka cukup spesifik untuk mengatasi masalah pelanggan yang mereka hadapi dan coba atasi. Dalam komunitas media sosial B2B, mereka dapat menemukan kisah sukses yang berlaku dari distributor lain, mitra, dan pelanggan. Mereka juga dapat saling bertanya. Jawaban ini bukan hanya dari vendor atau pabrikan, tetapi juga mitra lain yang melakukan hal yang sama persis seperti mereka. Jika strategi manajemen distributor Anda memungkinkan komunitas praktik terbaik, ini berpotensi mendunia dan selalu buka 24 jam sehari.

Investasi Bersama
Anda juga dapat mendorong investasi bersama antara organisasi anda dan mitra saluran. Ingat, mitra saluran selalu ingin memiliki lebih banyak tenaga penjualan, tetapi mereka membutuhkan biaya. Jadi perusahaan anda sebenarnya bisa menjadi co-sponsor atau berinvestasi bersama dengan tenaga penjualan yang berdedikasi. Jika perusahaan anda berinvestasi bersama, anda dapat mengatakan, “Kami akan membayar 50 atau 75 persen dari tenaga penjualan, tetapi inilah kriterianya. Mereka harus pergi ke sekolah pelatihan perwakilan kami atau membuat X jumlah panggilan baru per hari ke yang baru pelanggan. Atau kami akan memberi penghargaan kepada perwakilan tersebut tiga kali lipat dari jumlah komisi kepada pelanggan baru versus pelanggan lama. penjualan baru dan membangun hubungan kerja yang benar.

Demikian artikel ini, terimakasih, dan semoga bermanfaat. Jika anda membutuhkan informasi lebih lengkap tentang artikel di atas, distributorship management, atau supply chain management atau TRAINING PEMASARAN. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung hubungi whatsapp kami 0812-5298-2900 dan 0813-3309-9915. Kami siap membantu.