MANAJEMEN INVENTORI: BERAPA BANYAK PERSEDIAAN YANG PERLU ANDA SIAPKAN?

Di antara tantangan universal yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19 pada profesi manajemen rantai pasokan adalah pertanyaan tentang inventaris atau persediaan. Saat ini, pertanyaannya lebih banyak tentang seberapa banyak inventaris yang cukup untuk menjaga rantai pasokan dari gangguan. Ini bagus untuk dipertimbangkan, dan mungkin merupakan stimulus yang tepat bagi perusahaan untuk meninjau kinerja inventaris dan merevisi strategi mereka. Dalam artikel kali ini, kami akan sampaikan beberapa kiat agar dapat membantu Anda jika Anda berada pada titik dimana harus melihat kebijakan inventaris perusahaan Anda dalam waktu yang lama.

Mari Mulai dengan Safety Stock
Tingkat stok pengaman telah menjadi bahan pembicaraan populer sejak awal pandemi. Pembelian panik di antara konsumen, kekurangan kontainer pengiriman global, dan pembatasan pergerakan orang dan barang menciptakan badai ketidakpastian persediaan di semua kategori komersial.
Setelah bertahun-tahun fokus pada pengiriman tepat waktu dan minimalisasi inventaris, hanya sedikit perusahaan yang siap menghadapi kekacauan yang ditimbulkan COVID-19 pada rantai pasokan mereka.
Jika Anda mempertimbangkan hal yang sama, penting untuk memikirkan tentang penataan ulang poin saat menghitung tingkat persediaan pengaman yang Anda butuhkan. Itu adalah tingkat di mana setiap kuantitas SKU harus jatuh sebelum sistem manajemen inventaris Anda memberi tahu Anda dengan pengingat untuk memesan ulang atau memulai pesanan pembelian secara mandiri. Penyusunan ulang poin dan tingkat persediaan pengaman berjalan seiring — satu secara efektif mendukung penentuan yang lain.

Ketahui Rasio Perputaran Anda
Aspek kunci lain yang perlu dipertimbangkan saat menentukan tingkat persediaan pengaman adalah rasio perputaran persediaan Anda. Untuk menghitung rasio ini, Anda perlu menghitung harga pokok penjualan tahunan, dan membaginya dengan nilai rata-rata persediaan yang ada.
Misalnya, jika harga pokok penjualan Anda untuk tahun 2020 adalah Rp 250.000, dan inventaris rata-rata Anda bernilai Rp 25.000, rasio perputaran inventaris Anda akan menjadi Rp 250.000 / Rp 25.000 = 10, yang berarti seluruh stok Anda dari SKU tersebut berubah sekitar sepuluh kali per tahun.

Baca juga artikel tentang : Tips untuk Mengoptimalkan Operasi Inventory Management

Hari Perputaran dan Cara Menghitungnya
Meskipun memahami rasio perputaran inventaris Anda akan membantu Anda menghitung tingkat persediaan pengaman yang optimal untuk dibawa, ini hanyalah permulaan. Anda tidak dapat mengandalkannya sepenuhnya, karena itu tidak memperhitungkan musim, atau periode puncak dan tenang lainnya selama tahun penjualan perusahaan Anda.
Menggunakan contoh sebelumnya, membagi 365 hari dengan 10 memberi Anda 36,5 hari perputaran persediaan. Dengan informasi tersebut, Anda dapat mulai berpikir untuk menyesuaikan jumlah hari persediaan yang Anda rencanakan selama periode tinggi dan rendah untuk penjualan.
Sekarang, mari kita kembali ke pertanyaan tentang persediaan pengaman karena, dengan ide bagus tentang seberapa cepat barang Anda terjual, Anda dapat menggunakan informasi itu untuk membantu mengukur berapa banyak persediaan pengaman yang harus dibawa.

Menentukan Tingkat Safety Stock
Sebagai aturan umum, tingkat persediaan keamanan Anda harus memperhitungkan perbedaan antara rata-rata dan maksimum penjualan harian suatu produk, dan antara waktu tunggu rata-rata dan maksimum untuk pengiriman masuk produk tersebut. Rumusnya terlihat seperti ini:
Solusi dari rumus tersebut memberi Anda rekomendasi nominal untuk tingkat persediaan pengaman yang harus dibawa. Untuk mengetahui titik pemesanan ulang Anda, Anda akan mengambil jumlah unit yang biasanya diminta selama waktu tunggu untuk pengiriman masuk, dan menambahkan jumlah itu bersama dengan total unit persediaan pengaman Anda.
Tentu saja, semua pedoman dan rumus ini menggambarkan pendekatan yang terlalu disederhanakan untuk menghitung tingkat persediaan pengaman, dan rantai pasokan perusahaan Anda pasti akan tunduk pada kondisi dan keadaan tertentu yang perlu Anda sertakan dalam penalaran Anda.
Juga menyesatkan untuk mengatakan bahwa penghitungan adalah urusan satu kali. Anda harus meninjau kembali angka-angka tersebut secara teratur untuk menyesuaikan perubahan dalam bisnis Anda dan kekuatan yang bekerja padanya.

Pengoptimalan Inventaris untuk Era Pasca-COVID
Profesi rantai pasokan, dan semua bisnis yang bergantung padanya, telah terguncang oleh (semoga) bencana alam sekali seumur hidup yaitu pandemi virus Corona. Namun, seperti di semua masa sulit, pelajaran telah dipetik. Berapa banyak persediaan yang harus dimiliki perusahaan Anda? Alangkah baiknya jika seseorang dapat memberi Anda jawaban yang pasti, tetapi pada kenyataannya, itu hanya dapat didorong oleh analisis mendalam tentang bisnis Anda dan rantai pasokannya.

Memang, tidak ada yang sederhana dalam menentukan dan mengelola tingkat inventaris, dan semakin besar jaringan distribusi dan semakin banyak lokasi yang beroperasi, semakin rumit jadinya. Pandemi mengejutkan dunia, dan masalah ketersediaan menciptakan kesulitan bahkan bagi perusahaan dengan pendekatan konservatif yang menghindari risiko terhadap tingkat persediaan.
Mungkin sudah waktunya bagi perusahaan Anda untuk mengambil pendekatan yang lebih ilmiah. Banyak organisasi sekarang mengakui bahwa alih-alih melihat kembali siklus penjualan bulanan, penting untuk beralih ke proses penginderaan permintaan, dengan memantau penjualan mingguan untuk tetap mengikuti tren saat mereka berkembang. Dan jika saat ini Anda mengalami kesulitas perihal manajemen inventory Anda, Anda membutuhkan solusi segera. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *