KAMPANYE PENJUALAN ANDA KURANG EFEKTIF? UPGRADE DENGAN 4 CARA INI

Kampanye pemasaran brand awareness yang berfungsi untuk mendatangkan banyak lead bisa jadi rumit karena tidak selalu langsung menghasilkan prospek. Terkadang butuh waktu bagi mereka untuk membangun kesadaran lebih dan menciptakan permintaan.
Kemudian, Anda mungkin menjalankan beberapa kampanye penjualan dan melihat bahwa kinerjanya mulai turun.
Berarti inilah saatnya untuk mengambil tindakan dan lebih mengoptimalkan kampanye tersebut untuk menghidupkan kembali kinerjanya dan mempertahankan sasaran pemasaran Anda.
Berikut adalah beberapa tip yang bisa Anda gunakan untuk menanamkan kampanye penjualan yang sukses.

Tingkatkan #1: Gunakan Video Untuk Meningkatkan Keterlibatan
Salah satu taktik kampanye penjualan yang telah menerima banyak perhatian selama beberapa tahun terakhir adalah pemasaran berbasis akun (ABM). Salah satu cara untuk memasukkan energi ekstra ke dalam kampanye ABM Anda adalah dengan menambahkan video sebagai bagian dari upaya koneksi dan keterlibatan Anda.
Secara khusus, ini termasuk menggunakan pesan video dan konten video saat Anda membuat koneksi baru. Alih-alih mengirim pesan terhubung atau pesan InMail yang sama, coba sematkan video atau sertakan tautan ke video yang bersifat pribadi dan khusus.
Pastikan Anda memanfaatkan video sebagai cara untuk membagikan apa yang telah Anda lakukan untuk perusahaan lain dengan tantangan serupa dan sertakan ajakan bertindak (CTA) yang solid atau langkah selanjutnya dalam penjangkauan.
Setelah Anda memiliki koneksi baru, manfaatkan video untuk mendorong keterlibatan.
Video dalam strategi pemasaran konten Anda umumnya mendorong peningkatan yang signifikan. Orang-orang tertarik pada video karena kontennya mudah dicerna dan perangkatnya agnostik.

Tingkatkan #2: Lakukan Lebih Untuk Personalisasi
Jika kampanye penjualan Anda mulai menunjukkan kinerja yang menurun, Anda mungkin ingin melihat lebih dekat pada tingkat personalisasi yang Anda gunakan.
Umumnya, orang tidak mempersonalisasi cukup dalam, terutama karena rumit untuk membuat beberapa versi konten, kampanye email, atau halaman arahan.
Otomatisasi pemasaran memang membantu, dan konten cerdas – yang didukung oleh sebagian besar platform otomatisasi pemasaran – membuatnya lebih mudah, tetapi desain kampanye masih berada di tangan tim Anda untuk membuat versi yang dipersonalisasi untuk setiap persona target.
Saat Anda mencoba membuat prospek terlibat, jenis konten ini harus sangat pribadi. Biasanya, jenis konten ini minimal harus spesifik untuk peran dan industri.

Baca juga artikel tentang : Lima Taktik untuk Menarik Bakat Penjualan Terbaik

Jika Anda menggunakan studi kasus video, tampilkan pelanggan dengan judul serupa dari perusahaan di industri serupa, dan jika Anda ingin sukses, cari pelanggan dengan tantangan serupa.
Menampilkan pelanggan di video yang berbicara tentang situasi mereka, tantangan mereka dan bagaimana Anda membantu mereka menyelesaikan ini serta hasil terkait harus mendapatkan perhatian prospek dan membuat mereka terlibat dengan konten masa depan.
Personalisasi perlu dijalankan melalui kampanye pemasaran email, kampanye pemeliharaan prospek, desain halaman arahan situs web, dan pembuatan konten. Pertimbangkan saja perbedaan antara kampanye dengan sentuhan umum dan kampanye dengan sentuhan khusus peran, khusus industri, dan khusus tantangan.
Jika ini berjalan sesuai rencana, Anda dan tim penjualan Anda harus dapat melanjutkan keterlibatan itu menjadi peluang penjualan dan calon pelanggan baru.

Tingkatkan #3: Manfaatkan Data
Jika kampanye penjualan Anda lesu, pertimbangkan untuk memasangkannya dengan data untuk serangkaian sinyal tambahan yang mungkin saja menjadi kunci untuk naik ke tingkat kinerja yang baru.
Pembeli Anda, prospek Anda, dan pelanggan terbaik masa depan Anda ada di luar sana saat ini mencari produk dan layanan seperti yang Anda sediakan. Mereka melakukan pencarian, mengunjungi situs web, mengunduh konten, menonton video, mendaftar ke webinar, mendengarkan podcast, dan membentuk opini.
Aktivitas perilaku pembeli ini mencakup pengunduhan whitepaper, e-book dan studi kasus, kunjungan situs web, ulasan produk, ulasan perusahaan atau kunjungan ke situs web direktori, pendaftaran webinar, permintaan berlangganan online dan permintaan untuk info produk atau layanan, dan kunjungan ke situs web pesaing Anda dan interaksi dengan kontennya.
Karena data ini menyertakan sinyal di luar situs dari orang-orang tertentu di perusahaan yang Anda targetkan, setelah Anda mendapatkan data ini, Anda dapat menyesuaikan kampanye pembuatan permintaan Anda.
Orang baru mungkin mencari informasi dari perusahaan yang Anda targetkan, dan orang yang Anda targetkan mungkin telah mengubah aktivitas online mereka. Perubahan dalam aktivitas online dapat membantu Anda menyesuaikan dan mempersonalisasi kampanye, yang dapat meningkatkan kinerja.

Tingkatkan #4: Pertimbangkan Kampanye Penargetan Ulang Untuk Orang yang Mengunjungi Halaman Situs Web
Ide terakhir ini lebih merupakan tambahan untuk upaya penjualan Anda saat ini. Tetapi jika taktik penjualan Anda berhasil dan Anda ingin menambahkan saluran tambahan untuk meningkatkan hasil, kampanye penargetan ulang mungkin saja menjadi solusinya.
Kampanye penargetan ulang adalah bentuk iklan bertarget online yang disajikan kepada orang-orang yang telah mengunjungi situs web Anda atau merupakan kontak di basis data Anda.

Akhir Kata
Apa yang berhasil kemarin mungkin tidak berhasil besok. Anda harus siap dengan taktik alternatif, dan Anda harus tahu dalam portofolio taktik pemasaran Anda sendiri apa yang berhasil, apa yang tidak berjalan seperti yang diharapkan, dan apa yang gagal. Ini adalah satu-satunya cara Anda akan bertahan dan berkontribusi pada pendapatan untuk perusahaan Anda pada tahun 2022 dan seterusnya.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *