ALASAN INTEGRASI B2B E-COMMERCE DENGAN ERP MENJADI INVESTASI STRATEGIS BISNIS ANDA

Dalam hal bagaimana dan di mana mengalokasikan anggaran mereka, banyak bisnis B2B berjuang untuk mencapai keseimbangan pengeluaran yang tepat untuk memaksimalkan ROI mereka. Khususnya sekarang karena organisasi B2B dan rantai pasokan mereka telah diguncang oleh pandemi COVID-19, sehingga menimbulkan beberapa pertanyaan, seperti:
• Kedepannya apakah kita menghabiskan lebih banyak sumber daya?
• Bagaimana kebutuhan akan teknologi dan infrastruktur?
• Di pemasaran? Dll.
Karena itulah banyak organisasi memanfaatkan integrasi antara e-commerce B2B dengan ERP sebagai rahasia terbaik mereka, dan kunci untuk menjalankan bisnis yang terukur dan siap di masa depan. Berikut ini beberapa alasan mereka memilih integrase tersebut.

  1. Pendekatan terpadu dan terintegrasi untuk e-commerce telah menguntungkan dan kunci untuk pemberdayaan bisnis selama bertahun-tahun
    Sejak awal tahun 2016, Forrester telah bersuara tentang manfaat e-commerce terintegrasi ERP – atau, seperti yang pernah mereka sebut, e-commerce single-stack. Saat itu, seperlima vendor B2B menggunakan solusi terintegrasi. Di antara yang lainnya (mereka yang menjalankan perangkat lunak e-commerce mandiri pada saat itu), 40% secara manual dan dengan susah payah memasang kembali integrasi back-end ke dalam solusi.
    Selain tidak harus berurusan dengan proses integrasi manual, apa keuntungan berada di antara bisnis dengan pendekatan e-commerce terpadu atau “tunggal” beberapa tahun yang lalu? Pertama dan penting, organisasi-organisasi ini telah memposisikan diri mereka di garis depan cara yang inovatif, baru dan lebih baik dalam melakukan e-commerce.
    Namun selain itu, bisnis yang berinvestasi dalam solusi e-commerce terintegrasi merasakan berbagai manfaat lain:
    • 63% merasa bahwa e-commerce terpadu atau single-stack mempermudah pemeliharaan sistem mereka
    • 60% merasa bahwa itu memberi mereka kelincahan yang lebih besar
    • 57% mengatakan itu merampingkan operasi bisnis mereka
    • 51% menikmati sumber terpusat dari data waktu nyata
    • 43% menghargai bahwa sistem ini terintegrasi dan operasional di luar kotak
    • Dan 25% menghargai kenyataan bahwa mereka tidak perlu mempekerjakan staf TI khusus dan dapat —sebagai gantinya—berfokus pada prioritas bisnis utama.

Organisasi yang menjalankan solusi e-commerce terintegrasi juga 19% lebih mungkin untuk mengaitkan peningkatan peluang cross-sell/upsell dan peningkatan profitabilitas per pelanggan ke e-commerce dibandingkan dengan mereka yang menjalankan perangkat lunak e-commerce mandiri (Forrester).

Baca juga artikel tentang : Kiat Sukses Membangun Tim Penjualan B2B

  1. Kelincahan bisnis dan kesiapan masa depan setelah tahun 2021 bergantung pada integrasi sistem
    E-commerce adalah alat penting untuk bisnis apa pun yang menggabungkan saluran online dan offline untuk mencapai batas kesuksesan baru. Saat ini, e-commerce adalah saluran B2B teratas yang membantu perusahaan mencapai prioritas mereka secara keseluruhan.
    Untuk 40% bisnis B2B, e-commerce juga merupakan kunci untuk meningkatkan retensi pelanggan, posisi kompetitif, produktivitas penjualan, dan pertumbuhan pendapatan. Tapi apa yang terjadi ketika Anda memasangkan e-commerce dan ERP bersama-sama?
    Bisnis Anda tidak hanya lebih efisien; itu terpusat di sekitar solusi e-commerce modern dan efisien yang dapat mendorong bisnis Anda ke masa depan, dan menuju transformasi digital yang sukses.
    Pada tahun 2020, Forrester menegaskan kembali pentingnya e-commerce dengan integrasi ERP, mencatat bahwa “karena teknologi monolitik menjadi usang dan kurang efektif, penyedia yang memimpin paket tersebut menunjukkan integrasi yang mendalam dan telah dibangun sebelumnya serta perangkat pengguna bisnis yang kuat.”
  2. Integrasi e-commerce ERP akan menjadi pendorong pertumbuhan utama pada tahun 2024
    Integrasi sistem dengan e-commerce, dari waktu ke waktu, hanya akan menjadi lebih penting karena penjualan online mendorong bagian yang lebih besar dari pendapatan organisasi secara keseluruhan.
    Data terbaru dari Gartner memberitahu kita bahwa hal ini pasti terjadi:
    • Lebih dari 40% bisnis B2B menganggap integrasi sistem sebagai investasi strategis teratas untuk organisasi mereka.
    • Analis memperkirakan jumlah itu akan melonjak menjadi 65% pada tahun 2024 — dengan integrasi antara alat seperti ERP dan e-commerce menjadi pendorong utama pertumbuhan.

Transformasi digital B2B: Faktor yang harus diperhatikan
Salah satu faktor yang perlu diingat adalah dampak berkelanjutan dari pandemi COVID-19, dan bagaimana hal itu menghambat (atau bahkan mendorong) rencana digitalisasi bisnis.
Terlepas dari ketidakpastian tentang pandemi, misalnya, 75% organisasi B2B tetap melanjutkan perjalanan transformasi digital mereka, dan sebanyak 65% bahkan mempercepat investasi mereka dalam inisiatif digital. Pesannya di sini jelas: bahkan saat ketidakpastian bukanlah waktu untuk melambat.
Kenyataannya, pandemi COVID-19 menggarisbawahi urgensi transformasi digital; sebanyak 56% organisasi B2B merasakan kelemahan utama yang diekspos oleh pandemi ini pada infrastruktur teknologi mereka. Namun e-commerce B2B dengan integrasi ERP mungkin merupakan solusi yang dibutuhkan organisasi untuk mempercepat pertumbuhan, merangkul transformasi digital, dan merampingkan serta menyederhanakan operasi dalam prosesnya — baik setelah maupun setelah 2021.
Anda sudah siap untuk transformasi digital B2B? Silahkan hubungi kami jika Anda yang ingin Anda diskusikan. Kami siap membantu. Hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *