6 KESALAHAN UMUM DALAM MANAJEMEN INVENTARIS RITEL OMNICHANNEL

Dunia perdagangan adalah dunia yang selalu berubah. Perkembangan teknologi seperti 5G dan Internet of Things membentuk kembali kehidupan sehari-hari. Dan itu termasuk bagaimana kita semua berbelanja. Dukungan pelanggan berkembang dengan media sosial, kecerdasan buatan, dan komunikasi terpadu.
Bagi ritel, mampu mendapatkan produk yang benar untuk pelanggan Anda adalah dasar untuk sukses. Memastikan ritel Anda tidak gagal dalam pemenuhan pesanan dimulai dengan memahami inventaris dan rantai pasokan Anda.
Di dunia eCommerce yang semakin kompleks, melacak inventaris itu rumit. Banyak merek beralih ke manajemen inventaris omnichannel untuk memenuhi tantangan tersebut.

Apa itu Manajemen Inventaris Multisaluran?
Merek modern tahu bahwa dibutuhkan lebih dari sekadar produk yang dapat diandalkan dengan harga yang wajar untuk mengesankan konsumen. Banyak perusahaan sekarang berfokus untuk menjadikan pengalaman pelanggan sebagai pembeda utama mereka. Itu berarti unggul dalam setiap interaksi yang dimiliki perusahaan dengan pelanggannya.
Memberikan pengalaman pelanggan yang sangat baik juga berarti bertemu pelanggan di mana pun mereka berada. Perusahaan harus menjual produk mereka dan menyediakan dukungan pelanggan melalui banyak saluran. Konsumen modern ingin menggunakan perangkat yang berbeda dan membeli melalui berbagai platform. Itu semua tergantung pada apa yang paling nyaman bagi mereka pada waktu tertentu.
Merek eCommerce, kemudian, harus menjangkau pelanggan melalui berbagai saluran. Tidak lagi cukup untuk mencoba menyalurkan semua pelanggan ke satu situs web. Jadi, apakah mencantumkan produk untuk dijual di berbagai platform merupakan definisi dari omnichannel? Sayangnya, tidak semudah itu.
Jika kamu menjual di marketplace, situs web Anda sendiri, dan melalui saluran lain, Anda adalah pengecer multisaluran. Anda belum tentu berhasil memberikan pengalaman omnichannel. Omnichannel adalah tentang memberikan pengalaman pelanggan yang mulus, apa pun yang terjadi. Pelanggan harus selalu mendapatkan interaksi tingkat tinggi yang sama. Itu terlepas dari perangkat yang mereka gunakan atau platform tempat mereka membeli.
Manajemen inventaris omnichannel adalah elemen penting untuk memastikan hal itu dengan tepat. Ini adalah proses pemantauan dan pengelolaan semua inventaris di setiap saluran yang Anda gunakan. Lebih dari itu, itu berarti melakukannya secara akurat dan real-time. Itu untuk mempertahankan pengalaman pelanggan yang sangat baik di seluruh papan.
Sebuah merek harus unggul dalam manajemen pesanan omnichannel, manajemen gudang, dan banyak lagi. Setiap aspek rantai pasokan harus dilacak dan ditangani secara efisien. Semua penjualan dari semua platform harus diperhitungkan dalam waktu yang tepat.

Baca juga artikel tentang : Tips Mengurangi Stres untuk Bisnis yang Lebih Stabil

Itulah perbedaan antara ritel omnichannel dan multichannel. Multisaluran adalah proses terpadu di mana setiap platform adalah bagian dari keseluruhan yang mulus. Manfaat bagi konsumen dan merek jelas.
Konsumen dapat berbelanja dan berinteraksi dengan perusahaan bagaimana dan di mana mereka inginkan. Merek, pada gilirannya, dapat unggul di bidang kepuasan dan retensi pelanggan. Itu belum lagi penghematan biaya yang melekat pada pengendalian persediaan yang lebih efektif.
Ini bukan kasus sederhana untuk mengambil pendekatan omnichannel, namun. Ada berbagai tantangan dan hambatan omnichannel yang harus diatasi oleh merek.
Nah dapat penerapannya, kami akan menavigasi beberapa kesalahan dalam manajemen inventaris ritel omnichannel.

Kesalahan #1: Menyiapkan katalog Anda untuk kegagalan
Inkonsistensi dalam SKU di seluruh saluran dapat menyebabkan masalah dalam menemukan dan mengirimkan produk yang tepat. Sistem standar untuk penamaan SKU membuat pemenuhan pesanan di seluruh saluran menjadi lebih lancar. Gunakan kode batang: kode yang dapat dibaca mesin dan dapat dipindai adalah cara terbaik untuk melacak tingkat inventaris.

Kesalahan #2: Penyimpanan buruk
Bagaimana Anda menyimpan dan mendistribusikan inventaris Anda di seluruh lokasi sangat penting. Ini harus cocok untuk distribusi online maupun offline. Selain itu, gudang Anda harus tertata dengan baik di dalam.
Toko offline harus memiliki area yang sesuai untuk walk-in serta area penyimpanan yang ditentukan. Jika Anda memilih untuk memenuhi pesanan dari toko, miliki area terpisah untuk pengambilan pesanan.
Ikuti proses FIFO dalam mengatur tempat sampah/rak dan penempatan barang dagangan. Barang dagangan lama di bagian depan memastikan pergerakannya terlebih dahulu dan membantu menjaga stok tetap segar.

Kesalahan # 3: Inventaris Khusus Saluran
Memisahkan inventaris menurut saluran bukanlah ide yang baik. Jika Anda mencoba untuk mempertahankan inventaris terpisah untuk setiap saluran penjualan, itu menyebabkan duplikasi stok yang tidak perlu, dan mengunci modal kerja Anda karena semua saluran penjualan tidak akan berputar pada tingkat yang sama.
Anda perlu menggabungkan inventaris menjadi satu entitas dan menggunakannya untuk mendistribusikan di seluruh saluran berdasarkan kinerjanya.

Kesalahan # 4: Alokasi stok di dalam toko untuk penjualan online
Saat memenuhi pesanan melalui stok toko batu bata dan mortir Anda, berhati-hatilah di mana jumlah terbatas terlibat. Anda akhirnya mengkanibal penjualan Anda sendiri. Pelanggan walk-in akan mendapatkan dibs pertama pada item tertentu, dan pelanggan online yang memesan hal yang sama akan melihat pesanannya dibatalkan.
Untuk mengimbangi ini, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan seperti mengirimkan barang fast-moving ke pemasok online sambil mempertahankan kecepatan pemesanan ulang yang stabil.

Kesalahan # 5: Karyawan toko yang tidak mendapat informasi
Karyawan toko harus memiliki pegangan pada ketersediaan barang setiap saat.
Jika inventaris sangat besar, lengkapi mereka dengan tablet untuk menemukan item di toko atau gudang Anda yang lain. Mereka juga dapat menggunakannya untuk melakukan pemesanan online atas nama pelanggan.

Kesalahan # 6: Mengabaikan pengambilan stok
Terlepas dari upaya dan proses terbaik Anda, terkadang, angka sistem mungkin tidak mencerminkan angka yang akurat. Peristiwa seperti kerusakan, pencurian, atau pengembalian atau pertukaran yang rumit mungkin tidak dimasukkan ke dalam sistem.
Selalu melengkapi sistem otomatis dengan pemeriksaan manual yang dijadwalkan secara teratur. Audit stok membantu memastikan bahwa stok fisik Anda sesuai dengan nomor sistem Anda. Ini membantu Anda menemukan stok untuk tetap beredar sehingga terjual tepat waktu. Jangan jadikan rekonsiliasi stok sebagai acara tahunan!

Untuk memperlancar manajemen inventaris ritel omnichannel Anda, cobalah untuk membuat jadwal pemeliharaan inventaris secara teratur – periksa kerusakan dan semacamnya, dan simpan penggantinya dengan mudah. Anda juga bisa memastikan dukungan pemasok di berbagai lokasi. Semoga artikel ini bermanfaat. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis. Silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *