5 FAKTOR YANG MEMPERNGARUHI KINERJA FAKTOR PENJUALAN

Dengan perubahan yang terjadi dengan sangat cepat, organisasi terus berkembang untuk melayani sifat bisnis yang semakin kompleks. Adaptasi menjadi suatu keharusan. Operasi Penjualan adalah salah satu fungsi utama yang ditekankan untuk menerapkan perubahan dalam lingkungan yang bergerak lebih cepat, terkadang tidak dapat diprediksi.
Tetapi melangkah ke peran strategis bukanlah upaya sederhana bagi siapa pun. Ini menimbulkan tantangan tertentu seperti terus menyelesaikan tugas taktis sambil berkontribusi pada pencapaian tujuan strategis perusahaan.
Fungsi Operasi Penjualan masa depan dapat memperoleh lebih banyak otoritas dalam organisasi dengan memanfaatkan wawasannya untuk mendorong hasil penjualan. Keunggulan taktis dan pelaksanaan tugas sehari-hari yang sempurna dapat meletakkan dasar untuk mengajukan pertanyaan yang tepat secara konsisten dan memastikan perkiraan keberhasilan.
Dalam hal ini, istilah ‘taktis’ dan ‘strategis’ tidak saling bertentangan. Mereka saling bergantung; sering, mereka tumpang tindih. Untuk alasan yang tepat ini, banyak orang berjuang untuk secara tepat mengelompokkan mereka. Tapi angkat mereka dari kotaknya, dan koneksi menjadi terlihat. Misalnya, mengamati dan melaporkan, yang sangat penting untuk membuat gerakan taktis yang mantap, juga penting untuk pemikiran strategis yang sehat.
Terlalu sering dalam bisnis besar, “tim strategi” dapat merancang rencana yang tampaknya sempurna yang – setelah diluncurkan – gagal karena asumsi yang mendasarinya tidak benar. Dalam kasus ini, tim strategi mengabaikan untuk bertanya kepada tim taktis apakah angka yang menjadi dasar perkiraan mereka benar. Apa yang berpotensi ditawarkan oleh Operasi Penjualan adalah keunggulan taktis dan perencanaan visioner.
Meskipun sebagian besar perusahaan menyadari manfaat dari fungsi Operasi Penjualan dengan kinerja terbaik, sangat sedikit yang berhasil memanfaatkannya sebaik mungkin. Ketika dipahami dan digunakan dengan visi jangka panjang, itu dapat membawa perusahaan lebih dekat untuk memenuhi tujuan strategis utama.

Berikut adalah 5 fitur utama dari fungsi operasi penjualan dengan kinerja terbaik:

  1. Keselarasan dengan fungsi utama lainnya di perusahaan. Operasi Penjualan perlu bertindak sebagai penasihat tepercaya untuk fungsi Penjualan, yang menghasilkan wawasan cerdas, tidak hanya menyampaikan laporan data. Juga, Operasi Penjualan perlu disinkronkan dengan tim Pemasaran dan Produk, serta Kepuasan Pelanggan, dan terus-menerus meminta umpan balik dari pelanggan internal ini.
  2. Kepegawaian yang tepat. Fungsi Operasi Penjualan sering kekurangan staf untuk pekerjaan strategis dan taktis. Pendekatan yang tampaknya menghemat biaya ini pada akhirnya dapat menyebabkan pengeluaran perusahaan yang tinggi, karena membahayakan keberhasilan kegiatan penting dalam organisasi penjualan. Tak perlu dikatakan, retensi bakat juga menjadi masalah.
  3. Waktu-ke-nilai yang cepat. Perusahaan berkinerja terbaik membutuhkan standar, proses bisnis otomatis. Mereka perlu mencapai hasil terbaik dalam waktu sesingkat mungkin.
  4. Kontinuitas/keberlanjutan. Para pemimpin harus berhenti memikirkan Operasi Penjualan sebagai departemen yang hanya akan memperbaiki masalah fungsional. Perusahaan terbaik di kelasnya memanfaatkan rekam jejak/data dan perampingan proses operasi penjualan untuk mencapai peningkatan berkelanjutan dalam metrik utama.
  5. Skalabilitas. Operasi Penjualan harus fleksibel dan beradaptasi dengan persyaratan yang terkait dengan pasar baru, variasi data, volume, dan kecepatan, menyediakan kolaborasi dan perencanaan di seluruh perusahaan. Misalnya dalam hal merger dan akuisisi.

Baca juga artikel tentang :  Strategi Penjualan Omny Channel

Kunci Untuk Membangun Nilai Tambah Operasi Penjualan
Saat ini, tempat Operasi Penjualan dalam organisasi, dalam banyak kasus, tidak ditentukan sebelumnya; piagamnya sedang berubah. Mendefinisikannya mungkin tergantung pada sikap: Anda ingin menjadi pemain seperti apa tim Operasi Penjualan Anda? Pada akhirnya, sikap yang diambil oleh Operasi Penjualan – dan dukungan yang diterimanya dari manajemen puncak – akan menentukan apakah ia dapat melampaui reaksi terhadap perubahan dan penerapan tugas taktis atau tidak.
Jika Anda seorang pemimpin Operasi Penjualan, berikut adalah beberapa pertanyaan yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri:
• Apakah Anda nyaman dengan departemen Anda sebagai pusat operasional, atau apakah Anda bertujuan untuk menjadi mitra strategis organisasi penjualan?
• Seberapa besar perhatian yang diberikan kepemimpinan senior terhadap posisi Anda di perusahaan?
• Jika tidak sebanyak yang Anda inginkan, apa yang dapat Anda lakukan untuk mengkonsolidasikan dukungan mereka? Bagaimana Anda dapat meningkatkan kontribusi Anda terhadap kinerja penjualan perusahaan?
• Apakah Anda cukup percaya diri untuk menjawab, “tidak sekarang”, “tidak”, atau “itu bukan prioritas” ketika diminta untuk mengeksekusi tujuan yang sama sekali tidak sepadan dengan waktu Anda?
• Dapatkah staf Anda mempertanyakan efek dari perubahan yang mereka harapkan untuk diterapkan, atau apakah mereka hanya mematuhi persyaratan fungsional?
• Apakah Anda mengikuti tren industri dan prediksi pasar (2 – 4 tahun ke depan) dan memperkenalkannya ke dalam percakapan Anda dengan para pemimpin bisnis lainnya?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, dan banyak pertanyaan serupa, akan menentukan sikap Anda terhadap pemikiran strategis dan posisi Operasi Penjualan di perusahaan. Alat yang tepat akan membantu juga dalam membentuk sikap yang merupakan kunci untuk menetapkan nilai nyata operasi penjualan. Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *