5 Cara Kecerdasan Emosional Membuat Anda Menjadi Pemimpin yang Lebih Baik

Anda tidak perlu menjadi ahli atau mencurahkan banyak tenaga untuk mengembangkan kecerdasan emosional (EQ) agar Anda dan tim Anda dapat merasakan manfaatnya. Dengan mengikuti beberapa prinsip dasar, Anda dapat meningkatkan kecerdasan emosional Anda, dan hasilnya, meningkatkan banyak hal, mulai dari pengalaman karyawan hingga kinerja organisasi.

Bagaimana itu bekerja?

IQ dan keterampilan teknis penting untuk hampir semua bidang usaha, tetapi itu hanyalah modal awal untuk bisa berpartisipasi. Dalam artikel pentingnya di Harvard Business Review, “What Makes a Leader?” (“Apa yang Membuat Seorang menjadi Pemimpin?”), Daniel Goleman menjelaskan:

Bukan berarti IQ dan keterampilan teknis tidak relevan. Tetap penting, tapi… itu adalah persyaratan dasar untuk posisi eksekutif.

Seorang pemimpin yang unggul dalam kecerdasan emosional akan seringkali lebih efektif karena mereka sudah memiliki keahlian utama yang dibutuhkan pekerjaan itu. Selain itu, mereka memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang diri mereka sendiri, tim mereka, dan bagaimana pikiran serta tindakan mereka memengaruhi kesuksesan.

Kualitas kecerdasan emosional untuk manajer dan pemimpin

Berikut adalah lima ciri dasar yang dimiliki oleh pemimpin dengan kecerdasan emosional yang lebih kuat, dan bagaimana hal itu meningkatkan kepemimpinan dan memberi manfaat bagi tim secara keseluruhan:

1. Kesadaran Diri

Kesadaran diri digambarkan sebagai “kemampuan untuk mengenali dan memahami suasana hati, emosi, dan dorongan pribadi, serta pengaruhnya terhadap orang lain.”

Mengapa ini sangat penting?

Ini mungkin terlihat terlalu sederhana, tetapi kesadaran diri adalah fondasi dari kecerdasan emosional. Singkatnya, ini tentang membangun barometer internal yang lebih akurat – yang selaras dan harmonis dengan dunia di sekitar Anda.

Jika Anda pernah bekerja untuk seseorang yang mudah marah, Anda tahu bagaimana ledakan kemarahan itu memengaruhi moral dan motivasi.

Masalahnya adalah:

Orang ini mungkin tidak menyadari bahwa mereka bertindak dengan cara yang kontraproduktif. Tanpa kesadaran diri, sulit untuk mengenali bahwa mungkin ada masalah sejak awal. Tidak banyak orang yang berpikir, “Saya sedang marah sekarang, dan ini adalah cara yang cerdas dan efektif untuk menyelesaikan sesuatu.” Jika mereka berpikir demikian, kemungkinan besar mereka kurang empati, yang merupakan elemen penting lainnya dari EQ.

Dalam kebanyakan kasus, putaran umpan balik refleksi diri ini tidak terjadi.

Kebanyakan orang menghormati pemimpin yang tetap tenang dan tenang saat menghadapi kesulitan – seseorang yang masih memperlakukan rekan kerja mereka dengan hormat, tidak peduli bencana apa yang mereka hadapi. Mereka tahu konsekuensi dari reaksi luar mereka dan menyadari dampaknya terhadap orang lain.

2. Pengaturan Diri

Memahami saja penting, tetapi itu tidak cukup. Kesadaran diri hanyalah langkah pertama. Langkah selanjutnya adalah membawa pemahaman ini ke dalam praktik pengaturan diri.

Pengaturan diri adalah tentang komitmen Anda terhadap akuntabilitas pribadi. Penting untuk memikirkan akuntabilitas dalam konteks ini: bukan sebagai sesuatu yang harus Anda pegang teguh, tetapi sesuatu yang harus dianut.

Mari kita ilustrasikan poin ini:

Seorang pemimpin, yang melihat komitmen terhadap akuntabilitas pribadi sebagai sesuatu yang harus mereka patuhi, mungkin berpikir, “Saya harus menghindari berteriak kepada staf saya karena mereka tidak bisa menghadapinya. Saya tidak akan membiarkan diri saya bertindak seperti itu.”

Ini masih jauh lebih baik daripada bertindak tanpa mempertimbangkan dampaknya terhadap orang lain, tetapi pertimbangkan pendekatan di mana pemimpin menerima akuntabilitas pribadi: “Saya memiliki kemampuan unik untuk memberi dampak besar pada staf saya, dan saya sangat senang untuk membuat dampak itu sepositif dan bernilai mungkin.”

3. Motivasi Internal

Ini membawa kita pada motivasi internal, atau seperti yang digambarkan oleh Goleman, “semangat untuk bekerja yang melampaui uang dan status.”

Pemimpin dengan kecerdasan emosional yang kuat memahami motivasi internal mereka, dan bagaimana motivasi tersebut berhubungan dengan motivasi tim dan organisasi mereka.

Motivasi internal yang kuat adalah keunggulan kompetitif di hampir semua konteks bisnis, dan kemampuan untuk memanfaatkan motivasi itu menuju kesuksesan tidak dapat diremehkan.

Pemimpin yang sangat termotivasi mengetahui prasyarat untuk memenuhi motivasi tersebut, dan peran penting orang lain dalam pencapaian tersebut. Pengetahuan itu membantu mereka membuat keputusan konstruktif dalam interaksi dan hubungan mereka dengan orang lain.

4. Empati

Empati adalah kemampuan seseorang untuk memahami dan berbagi perasaan orang lain – untuk menempatkan diri mereka pada posisi orang lain. Ini adalah komponen kunci dari hubungan manusia yang sukses dan merupakan landasan dari kecerdasan emosional.

Mengapa ini sangat penting?

Tanpa empati, sulit atau tidak mungkin untuk merenungkan dampak tindakan Anda terhadap orang lain. Jika Anda tidak tahu atau tidak merenungkan bagaimana orang lain mungkin memandang tindakan Anda, Anda juga tidak bisa mengatur diri sendiri secara efektif.

Seorang pemimpin yang berempati tahu kapan mereka meminta terlalu banyak.

Empati juga membantu pemimpin untuk memahami situasi unik yang dihadapi orang lain, dan bagaimana situasi tersebut memengaruhi pekerjaan mereka. Singkatnya, empati secara langsung memengaruhi pengalaman karyawan. Seperti yang dicatat Tracy Brower di Forbes:

Anda selalu tahu bahwa menunjukkan empati positif bagi orang-orang, tetapi penelitian baru menunjukkan pentingnya untuk segala hal mulai dari inovasi hingga retensi. Kepemimpinan yang hebat membutuhkan campuran yang bagus dari semua jenis keterampilan untuk menciptakan kondisi untuk keterlibatan, kebahagiaan, dan kinerja, dan empati menduduki puncak daftar apa yang harus dilakukan para pemimpin dengan benar.

5. Keterampilan Sosial

Akhirnya, keterampilan sosial yang maju adalah aset berharga yang harus Anda miliki sebagai pemimpin. Keterampilan ini adalah alat yang diperlukan untuk mempraktikkan semua pengetahuan, wawasan, dan empati yang Anda tanam dengan hati-hati.

Keterampilan sosial membantu Anda menangani situasi yang menantang dan mengembangkan hubungan interpersonal yang saling menguntungkan. Keterampilan ini adalah kunci untuk menavigasi situasi yang canggung, menyelesaikan konflik, dan memperkuat komunikasi.

Tim MindTools menyusun panduan hebat tentang kecerdasan emosional dan kepemimpinan. Dalam bagian mereka tentang keterampilan sosial, mereka menyebutkan kemampuan untuk memberikan pujian secara efektif sebagai keterampilan sosial yang perlu diprioritaskan.

Meskipun ini benar, Anda dapat melangkah lebih jauh dan bekerja untuk mengembangkan lingkungan organisasi di mana memberikan pujian yang efektif adalah interaksi yang alami dan sering terjadi.

Sebagai pemimpin, bagian dari upaya Anda untuk mengembangkan kecerdasan emosional harus mencakup membantu orang lain di tim Anda untuk melakukan hal yang sama.

Kesimpulan

Tingkat kecerdasan emosional yang dapat Anda tanamkan memiliki dampak luar biasa dan langsung pada orang-orang di sekitar Anda, dan dalam banyak kasus, pada lintasan karir Anda. Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan konsultasikan kebutuhan bisnis Anda kepada kami dengan cara menghubungi kami langsung dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *