5 ALASAN UTAMA DISTRIBUTOR WAJIB MENUJU TRANSFORMASI DIGITAL

Enterprise resource planning (ERP) telah digunakan dalam industri distribusi grosir untuk waktu yang sangat lama, tetapi seiring dengan berkembangnya pasar dan aspirasi bisnis, kemampuan distributor untuk mengelola bisnis mereka secara efektif juga perlu dikaji ulang. Memiliki sistem ERP yang menyediakan kemampuan dan kelincahan spesifik industri yang diperlukan bagi distributor untuk memperluas jejak pasar mereka dan mencapai tujuan bisnis sangat penting untuk kelangsungan hidup.
Persaingan dari sumber nontradisional seperti pemasok, pemain industri yang berdekatan, dan pasar telah membangun landasan yang kuat di pasar B2B selama bertahun-tahun, dengan percepatan baru-baru ini didorong oleh pandemi COVID-19. Sementara itu, gangguan rantai pasokan global telah mempercepat dinamika bisnis ke titik di mana pemikiran status quo disertai dengan sistem dan proses bisnis yang lebih tua dan kurang mampu tidak akan lagi memberi distributor kelincahan yang diperlukan untuk membangun model bisnis yang tangguh.
Pindah ke perangkat lunak distribusi grosir baru dapat menjadi usaha yang menakutkan tanpa pengetahuan atau dukungan yang tepat. Meskipun demikian, masih ada banyak alasan mengapa distributor harus memeriksa ambisi bisnis mereka untuk secara efektif menentukan apakah sistem ERP mereka saat ini dapat mengakomodasi pertumbuhan masa depan yang diinginkan. Dalam artikel kali ini saya akan menyampaikan beberapa pertimbangan strategis yang paling menarik yang harus digunakan distributor untuk memutuskan apakah akan menambah atau meningkatkan sistem ERP.

Mendukung Pertumbuhan Tinggi
Ketika perusahaan bereaksi terhadap kondisi pasar baru, gangguan, pesaing nontradisional baru, atau sekadar ambisi untuk mengembangkan perusahaan, kekurangan sistem warisan menjadi sangat nyata. Terlalu sering, distributor menemukan bahwa tujuan bisnis masa depan tidak dapat dipenuhi dengan sistem yang ada saat ini.
Sebagian besar pedagang grosir telah tumbuh secara organik dan, selama aktivitas pertumbuhan atau akuisisi itu, sistem perusahaan dibeli atau dibangun, diadaptasi, dan kemudian ditambahkan dari waktu ke waktu untuk memenuhi persyaratan yang kompleks, yang pada akhirnya menghasilkan gado-gado sistem terpisah yang terhubung. Seiring waktu, sistem ini melampaui sambutan mereka melalui fungsionalitas basi dan peningkatan risiko kegagalan yang menghambat strategi pertumbuhan perusahaan.
Distributor juga akan beralih ke ERP baru ketika mereka perlu mengurangi risiko dan menetapkan tata kelola baru untuk memastikan tim yang tersebar beroperasi dan berfungsi dengan cara yang sama di seluruh organisasi. Misalnya, sistem ERP standar adalah cara yang baik untuk memfasilitasi perubahan budaya dalam suatu organisasi ketika melihat perubahan lini produk, lini layanan, atau ingin mengubah branding organisasi.

Tingkatkan Pengalaman Pelanggan
Distributor selalu berfokus pada layanan pelanggan, tetapi pelanggan saat ini semakin menuntut distributor untuk memberikan pengalaman kelas konsumen. Pelanggan mengandalkan distributor untuk jangkauan produk yang lebih luas yang harus tersedia melalui berbagai saluran.
Untuk memenuhi permintaan yang meningkat ini, distributor berfokus pada peningkatan pengalaman pelanggan tanpa menambahkan biaya tambahan yang terkait dengan jumlah karyawan yang lebih tinggi. Menggunakan sistem canggih memungkinkan anggota tim untuk memprioritaskan fokus pada tugas-tugas bernilai tinggi seperti membina hubungan pelanggan, membangun penjualan tambahan, aktivitas pemasaran yang terfokus, dan memberikan perkiraan penjualan yang akurat, daripada menghabiskan waktu untuk mengkonsolidasikan data dari sistem yang berbeda.
Para eksekutif menyadari bahwa sistem berbasis data yang terintegrasi dapat membantu pedagang grosir memperluas model bisnis dengan memanfaatkan alat pintar untuk penanganan otomatis data terkait material, optimalisasi inventaris, dan manajemen kapasitas logistik. Hal ini meningkatkan daya tanggap dalam proses ujung ke ujung dan memungkinkan perencana dan tenaga penjualan dengan data yang tepat yang diperlukan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang keinginan dan kebutuhan pelanggan.

Tingkatkan Visibilitas
Kurangnya visibilitas adalah salah satu penghambat terbesar untuk kinerja rantai pasokan dan merupakan pendorong yang kuat bagi para eksekutif untuk memeriksa cara-cara untuk meningkatkan sistem perangkat lunak yang ada.
Misalnya, fungsi perencanaan, pengadaan, penjualan, dan operasi umumnya bekerja dari sistem atau spreadsheet yang berbeda, sehingga menyebabkan pemangku kepentingan dari setiap silo mau tidak mau membuat keputusan yang berdampak buruk pada titik lain dalam operasi.
Distributor yang berhasil menyatukan sistem yang terfragmentasi dapat merampingkan proses dan memberikan hasil bisnis yang optimal di berbagai departemen. Mereka mengandalkan kemampuan untuk memungkinkan pemangku kepentingan membuat keputusan berdasarkan satu sumber kebenaran yang akan menghemat waktu dan mengurangi pemborosan. Meningkatkan kolaborasi dalam satu sistem juga akan menghilangkan latensi dalam komunikasi, memungkinkan pengambilan keputusan yang optimal.
Distributor juga menemukan nilai bisnis yang menarik ketika terhubung dengan mitra bisnis hulu dan hilir. Dengan gangguan bisnis yang telah mengekspos kelemahan dalam rantai pasokan, perkiraan yang lebih akurat dan operasi yang dapat diprediksi telah dicapai dengan membawa jaringan bisnis distributor dan masing-masing mitra dagang ke dalam lingkup mereka secara digital.
Nirwana rantai pasokan ini hampir tidak mungkin diperoleh tanpa memiliki sistem perangkat lunak yang saling berhubungan. Janji analitik prediktif, pembelajaran mesin, pembuatan skenario, dan federasi data sering menjadi insentif yang kuat bagi para eksekutif untuk mendapatkan kecerdasan yang tepat ke tangan yang tepat untuk memungkinkan keputusan yang lebih baik secara real-time.

Tingkatkan Profitabilitas
Meskipun perangkat lunak ERP dan layanan implementasi dapat menjadi investasi besar, menambah keuntungan dan keuntungan adalah alasan kuat untuk berinvestasi dalam sistem ERP yang kuat dan menyatukan karena dapat dengan mudah menemukan laba atas investasi (ROI) yang sangat baik.
Optimalisasi persediaan merupakan tantangan konstan dan salah satu sumber modal terikat terbesar bagi distributor. Mengatasi tantangan utama untuk melacak dan memantau perluasan tingkat inventaris ini adalah cara yang sangat menarik bagi para eksekutif untuk meningkatkan margin dan membebaskan modal. Tanpa kemampuan perencanaan dan pemantauan yang canggih, perencana dan personel pengadaan seringkali hanya akan meningkatkan tingkat persediaan karena ini adalah cara mudah untuk mempertahankan tingkat layanan.
Biaya TI yang tinggi juga menjadi pertimbangan besar bagi distributor. Mengkonsolidasikan biaya TI menjadi satu biaya tunggal dengan memotong pengeluaran untuk sistem yang tidak kompatibel dan menghilangkan biaya untuk mendukung, memelihara, dan menguji integrasi dengan beberapa sistem merupakan pendorong yang menarik bagi sebagian besar distributor. Investasi ini memungkinkan staf TI untuk fokus pada pertumbuhan bisnis, membatasi kebutuhan akan sejumlah besar lisensi perangkat lunak dan mengurangi dukungan infrastruktur yang diperlukan untuk memelihara sistem operasional. Tren ini khususnya telah memicu peningkatan besar distributor untuk berinvestasi dalam sistem cloud ERP.

Baca juga artikel tentang : Cara Efektif Meningkatkan Profit Distributor

Peningkatan Ketahanan
Gangguan bukanlah hal baru dalam rantai pasokan, tetapi gangguan rantai pasokan global baru-baru ini telah menjadi peringatan bagi distributor untuk melihat strategi untuk meningkatkan kemampuan mereka beradaptasi dengan iklim yang selalu berubah. Hal ini telah mendorong banyak distributor untuk mengubah budaya mereka dan meningkatkan alat yang digunakan untuk mengelola dinamika penawaran dan permintaan yang kompleks.
Manajemen pemasok menjadi jauh lebih kompleks dan membutuhkan tidak hanya diversifikasi pemasok tetapi juga integrasi yang lebih erat dengan mitra bisnis. Menciptakan dan berpartisipasi dalam jaringan bisnis dan sistem penghubung dengan cepat menjadi tujuan banyak distributor dan mitra hulu dan hilir mereka.
Strategi dan kemampuan inventaris seperti perencanaan kebutuhan material yang digerakkan oleh permintaan, pengoptimalan buffer inventaris, analisis prediktif, dan kemampuan penginderaan penawaran dan permintaan mendorong para eksekutif untuk memeriksa sistem dan proses mereka yang ada sambil mendorong strategi top-down untuk mengoptimalkan perencanaan dan kemampuan pengadaan berdasarkan atas data waktu nyata.

Menjadi Distributor Digital
Seperti setiap industri lainnya, distributor grosir harus mengevaluasi kembali kemampuan mereka sehubungan dengan gangguan global dan mempercepat aspirasi bisnis dan pertumbuhan teknologi. Meskipun kami telah menangkap alasan paling umum mengapa distributor melakukan perubahan, ada banyak alasan lain yang mungkin spesifik untuk bisnis Anda. Apapun alasannya, menjadi sebuah keharusan mendasar untuk menjadi distributor digital untuk mendapatkan keunggulan kompetitif yang dibutuhkan untuk bersaing di tahun-tahun mendatang.
Semoga artikek ini bermanfaat bagi Anda. Dan jika dari Anda sebagai distributor yang masih bingung bagaimana memasarkan stok produk anda secara online dan ingin mendapatkan peningkatan meski ditengah pandemi, silahkan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900, kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *