5 STRATEGI PENCEGAHAN PENIPUAN LIBURAN


Liburan adalah waktu tersibuk sepanjang tahun bagi banyak pengecer. Karena akan terjadi siklus peningkatan penjualan, tapi hal ini juga menciptakan lingkungan di mana penipuan lebih sulit dideteksi. Musim liburan 2021 akan terlihat berbeda karena lebih banyak pembeli dari biasanya beralih ke e-commerce atau pengambilan di dalam toko untuk menghindari keramaian. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk menilai dan memperbarui strategi pencegahan penipuan liburan Anda.

Sementara pengambilalihan akun adalah skema penipuan yang paling umum selama liburan, diskon dan penyalahgunaan kupon tidak jauh di belakang. Penipuan pengembalian adalah penipuan umum lainnya yang harus diwaspadai. Penipu juga cenderung menargetkan barang digital seperti kartu hadiah dan barang mahal, termasuk barang elektronik.

Untuk mengurangi dan mencegah risiko penipuan, berikut ini akan kami sampaikan beberapa strategi yang bisa Anda coba.

1. Dokumentasikan Proses

Menetapkan rencana yang jelas sekarang membantu komunikasi internal dan memastikan semua orang mengetahui peran mereka. Dokumentasikan langkah-langkah untuk menyetujui atau menolak pesanan dan daftar kriteria untuk menemukan transaksi yang mencurigakan. Tentukan langkah selanjutnya saat transaksi ditandai.

Pikirkan tentang memberikan pelatihan tambahan untuk pencegahan penipuan guna membantu karyawan mempersiapkan musim liburan.

2. Siapkan layanan pelanggan untuk volume pengembalian yang lebih tinggi

Pengecer biasanya melihat lebih banyak pengembalian di akhir musim belanja liburan. Jangan ragu untuk menetapkan batas waktu pengembalian liburan atau membatasi jendela pengembalian barang dengan harga tiket tinggi. Mendorong pembeli untuk mengembalikan pembelian mereka dengan cepat dapat mencegah penipu. Biaya penyetokan ulang pada barang-barang dengan harga tiket tinggi dapat memiliki efek yang sama.

Memproses pengembalian dan pengembalian dana secara efisien dapat mengurangi tagihan balik dari pelanggan yang frustrasi.

Mencegah penipuan liburan akan lebih mudah jika Anda meninjau kebijakan pengembalian dan kupon Anda sekarang untuk celah yang dapat dimanfaatkan scammers.

3. Ambil langkah-langkah untuk mencegah pengambilalihan akun

Pengambilalihan akun adalah skema penipuan liburan yang umum. Langkah-langkah ini dapat mencegah penipuan liburan yang dilakukan dengan akun curian:

  • Dorong pelanggan untuk membuat kata sandi yang kuat dan memperbaruinya secara teratur.
  • Aktifkan otentikasi dua faktor untuk login.
  • Gunakan Google Alerts untuk melacak penyebutan merek Anda secara online. Ini akan membantu Anda menemukan versi palsu dari situs Anda yang dibuat untuk mencuri kredensial login.
  • Audit infrastruktur TI Anda untuk mencari risiko pelanggaran data.

4. Harapkan pola belanja yang tidak biasa

Data dari musim liburan sebelumnya mungkin tidak membantu Anda memprediksi pola belanja tahun ini karena lebih banyak orang akan berbelanja online karena COVID-19.

Anda dapat memprediksi beberapa perilaku dengan berkomunikasi dengan penjualan dan pemasaran. Peristiwa seperti rilis produk baru atau penawaran khusus sering kali merupakan contoh ketika Anda akan melihat volume pesanan yang lebih tinggi.

Cobalah dua strategi berikut untuk mencegah penipuan liburan ketika pola belanja tidak dapat diprediksi:

  • Tetapkan batas kecepatan untuk mencegah scammers menguji beberapa metode pembayaran pada sebuah akun.
  • Menerapkan ambang batas untuk jumlah atau ukuran pesanan. Sebaiknya lakukan peninjauan manual untuk pesanan dengan item tiket tinggi atau jumlah pembelian tinggi.

5. Berinvestasi dalam pembelajaran mesin dan pemantauan waktu nyata

Solusi pembelajaran mesin dapat menganalisis sejumlah besar data secara real time dan menemukan hal-hal yang luput dari perhatian manusia. Anda dapat menggunakan teknologi ini untuk menandai transaksi yang mencurigakan dan mengirimkannya ke tim pencegahan penipuan untuk ditinjau.

Pembelajaran mesin dapat memberikan wawasan tentang pola penipuan, misalnya, mengungkap item mana yang kemungkinan akan ditargetkan.

Ini juga menganalisis data transaksi untuk menyoroti hal-hal seperti perbedaan antara IP, pengiriman, dan alamat penagihan; akun yang berbagi titik data yang disusupi; atau aktivitas yang tidak biasa dari akun yang telah diambil alih.

Baca juga artikel tentang :  8 Cara Jitu Agar Bisnis Anda bisa Berkembang 

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *