MENINGKATKAN PENJUALAN DENGAN MEMANFAATKAN STRATEGI DISTRIBUSI PRODUK

Lokasi yang Anda pilih untuk menjual produk Anda dapat mempengaruhi proses penjualan Anda, apa itu akan meningkat tumbuhkannya atau justru membuat anda rugi. Membuat strategi distribusi produk harus mencakup analisis yang cermat tentang di mana pelanggan target Anda membeli produk serupa sehingga Anda dapat membuatnya mudah bagi mereka untuk menemukan dan membeli produk Anda. Jika Anda menginginkan produk Anda terjual banyak diberbagai daerah maka penting untuk Anda memikirkan bagaimana strategi distribusi produk dengan tepat. Dan dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa langkah untuk melakukannya.

Buat Daftar Opsi Anda
Saluran distribusi adalah tempat dan metode penjualan suatu produk. Tulis daftar opsi berbeda yang dapat Anda gunakan untuk menjual produk Anda, termasuk menggunakan saluran distribusi pihak ketiga. Pilihan Anda mungkin termasuk toko ritel, Situs web Anda, toko online pihak ketiga, katalog, surat langsung, pedagang besar, agen penjualan, iklan, pemasaran jarak jauh.

Periksa Pelanggan Target Anda
Tinjau profil pelanggan target Anda. Selain demografi seperti usia, jenis kelamin, dan tingkat pendapatan, evaluasi kebutuhan target pelanggan Anda untuk produk Anda. Ini akan memberi tahu Anda berapa lama pelanggan Anda mungkin mau pergi untuk mendapatkan apa yang Anda jual. Ini juga akan membantu Anda menilai di mana pelanggan Anda kemungkinan akan berbelanja. Misalnya, pelanggan yang lebih muda lebih cenderung menggunakan ponsel pintar untuk berbelanja, sementara pembeli yang lebih tua mungkin lebih bersedia untuk membeli dari brosur atau katalog surat langsung. Pertimbangkan memegang kelompok fokus atau melakukan survei terhadap pelanggan target Anda untuk mengetahui di mana dia lebih suka membeli jenis produk Anda.

Analisis Pesaing Anda
Lihatlah di mana pesaing Anda menjual. Ini dapat memberi tahu Anda di mana pesaing mendapatkan sebagian besar pelanggan mereka. Masukkan lebih banyak stok ke pada strategi perusahaan telah bertahun-tahun lamanya dalam menilai pasar daripada strategi pesaing baru yang mencoba masuk ke pasar Anda.

Mengevaluasi Total Biaya Penjualan
Evaluasi total biaya penggunaan setiap saluran distribusi pada daftar yang Anda buat. Misalnya, menjual di situs web Anda akan memerlukan perangkat lunak keranjang belanja, staf untuk memproses pesanan, biaya pemrosesan kartu kredit dan biaya pengiriman. Menggunakan pedagang grosir akan mengharuskan Anda untuk mengirimkan barang ke pedagang grosir, membayar komisi dan mungkin mendukung pedagang grosir dengan materi penjualan cetak dan pelatihan staf. Menggunakan surat langsung atau katalog mungkin mengharuskan Anda mengeluarkan uang untuk desain grafis, pencetakan, pembelian milis, dan layanan pengiriman surat. Hubungi dan bernegosiasi dengan mitra potensial selama tahap ini.

Menilai Dampak terhadap Penjualan
Beberapa saluran distribusi mungkin menghasilkan lebih banyak penjualan tetapi meningkatkan pengeluaran Anda per penjualan. Tempat lain yang bisa Anda jual mungkin mengurangi penjualan Anda, tetapi menawarkan biaya penjualan yang sangat rendah sehingga Anda mendapat untung lebih tinggi. Jalankan skenario yang mengevaluasi kemungkinan efek pada total penjualan unit dan margin laba untuk menentukan bagaimana setiap saluran distribusi potensial dapat memengaruhi laba Anda.

Setelah Anda tahu persis siapa target pelanggan Anda, apa citra merek Anda dan di mana ia berbelanja, pilih saluran distribusi yang membuatnya mudah untuk mendapatkan produk Anda, jangan merusak citra Anda dan hemat biaya dalam menyediakan margin keuntungan yang Anda butuhkan. Pertimbangkan untuk menguji saluran distribusi baru sebelum Anda berkomitmen padanya. Demikian semoga artikel ini bisa membantu Anda. Dan jika Anda membutuhkan jasa sales management silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *