Category Archives: Buku

07Nov/20

BAGAIMANA MASA DEPAN SUPPLAY CHAIN DI DUNIA INDUSTRI

Tahun 2020 tidak hanya menandai awal tahun baru, tetapi juga dekade baru. Dalam dekade sebelumnya, industri rantai pasokan beralih ke teknologi untuk pertumbuhan, dan tren ini hanya akan mengambil momentum lebih lanjut di tahun-tahun mendatang karena bisnis bersaing untuk posisi teratas. Di antara godaan untuk mendapatkan keuntungan jangka pendek dan tanggung jawab untuk mencapai tujuan jangka panjang, industri ini pasti akan lebih mengandalkan teknologi daripada sebelumnya. Jadi, tren apa yang bisa mendominasi industri rantai pasokan di tahun-tahun mendatang? Mari lihat.

  1. Otomasi
    Sementara dunia berurusan dengan lebih banyak masalah global daripada sebelumnya, tekanan pada efisiensi mekanis terus meningkat. Penggunaan otomatisasi yang pragmatis dan ujung-ke-ujung diperlukan untuk mendorong efisiensi yang dapat diskalakan. Tidak seperti persepsi populer, otomatisasi tidak akan membuat tenaga kerja manusia menjadi usang. Sebaliknya, ini membebaskan tenaga manusia dari tugas yang berulang dan memungkinkan orang untuk bekerja pada pengambilan keputusan yang lebih kritis.
    Berikut beberapa cara otomatisasi memengaruhi industri rantai pasokan:
    • Robot
    Industri rantai pasokan menghadapi kekurangan tenaga kerja yang membutuhkan solusi segera. Dorongan ke arah robotika bisa muncul sebagai siapa? Semua perusahaan? Manusia? Pasar tenaga kerja? perlu. Robotic Process Automation (RPA) dapat melihat adopsi yang lebih luas untuk mengotomatiskan tugas berulang. Di sisi lain, tenaga kerja yang berat tidak lagi membutuhkan tenaga manusia. Sebaliknya, Autonomous Mobile Robots (AMRs) akan digunakan untuk melakukan pekerjaan berat.
    • Artificial Intelligence
    Hampir semua industri telah menyadari kekuatan kecerdasan buatan dalam beberapa tahun terakhir. Survei Gartner tahun lalu menunjukkan bahwa 37% perusahaan sekarang menggunakan beberapa bentuk AI (peningkatan 270% sejak 2015). Industri rantai pasokan tidak berbeda. Penggunaan AI dalam industri rantai pasokan telah menunjukkan harapan besar. Dengan memproses data sebelumnya, algoritme AI dapat mengotomatiskan banyak tindakan dalam rantai pasokan. AI juga dapat mengurangi ketergantungan pada elemen manusia untuk membuat keputusan di seluruh rantai pasokan. Meskipun AI tidak dapat dan tidak boleh menggantikan sumber daya manusia, AI memiliki potensi besar untuk bekerja sama untuk membuat pengambilan keputusan lebih cepat dan efisien.
    • Smart Contracts
    Kontrak pintar adalah kontrak kerja otomatis yang telah ditentukan sebelumnya. Kontrak ini secara otomatis dieksekusi ketika kondisi tertentu terpenuhi. Secara alami, mereka mempercepat operasi rantai pasokan dan menghemat waktu dan uang. Saat ini, kontrak pintar terbatas pada dokumen, faktur, dan pembayaran tagihan. Namun, kemajuan dalam otomatisasi dapat membuat kontrak pintar menjadi lebih serbaguna.
  2. Blockchain
    Selama bertahun-tahun, blockchain telah disebut-sebut sebagai hal besar berikutnya untuk industri rantai pasokan. Meskipun implementasinya belum secepat yang diharapkan, blockchain telah mengukir ceruk untuk dirinya sendiri. Industri Makanan dan Minuman (F&B) telah banyak mengadopsi blockchain. Teknologi ini pasti akan memperluas jangkauannya di tahun-tahun mendatang. Beberapa keuntungan menggunakan blockchain dalam rantai pasokan meliputi:
    • Transparansi
    Penggunaan utama blockchain dalam industri rantai pasokan adalah untuk transparansi yang ditawarkannya. Dengan bantuan blockchain, semua data ujung ke ujung dapat digabungkan pada satu platform, tersedia untuk semua orang dengan akses yang tepat. Ini memungkinkan operator, pengirim, logistik dan akses pengiriman ke semua informasi yang sama. Dengan kata sederhana, blockchain memungkinkan perampingan data, dan meningkatkan transparansi di seluruh rantai pasokan.
    • Penyimpanan data
    Blockchain bertindak sebagai buku besar digital yang tidak dapat diubah dan tidak dapat rusak. Informasi, setelah disimpan di blockchain, tidak dapat diubah atau dimanipulasi. Untuk data sensitif seperti invoice dan Bill of Lading, keamanan adalah prioritas. Menggunakan blockchain untuk penyimpanan data di seluruh rantai pasokan juga akan melihat adopsi yang lebih luas di tahun-tahun mendatang.
    • Pembayaran
    Aspek pembayaran dari implementasi blockchain belum banyak dimanfaatkan, namun tentunya memiliki potensi. Khususnya dalam kasus perdagangan lintas batas, cryptocurrency bisa menjadi alat yang ampuh untuk menyelesaikan pembayaran dengan cepat. Kontrak pintar dan cryptocurrency dapat bekerja sama untuk mengotomatiskan pembayaran di berbagai tahap rantai pasokan, secara signifikan meningkatkan efisiensi.
  3. Smart Warehouses
    Dorongan keseluruhan dalam rantai pasokan tampaknya mengarah pada pembuatan gudang yang “lebih cerdas”. Istilah “lebih pintar” menyiratkan cara yang lebih baik dan lebih efisien dalam melakukan sesuatu dengan bantuan teknologi. Sementara konsep berbicara tentang gudang, “Gudang Cerdas” sebenarnya mencakup seluruh rantai pasokan ujung ke ujung.
    • IoT dan RFID
    Internet-of-Things adalah salah satu teknologi yang baru mulai memberikan ROI yang tinggi ke industri rantai pasokan. Dalam rantai dingin, IoT memfasilitasi pemantauan suhu secara terus menerus dari lokasi yang jauh (dan membagikan data tersebut ke seluruh rantai pasokan dengan blockchain). Industri farmasi, yang menderita masalah kontrol suhu yang serupa, juga mulai mengadopsi IoT dan blockchain untuk transparansi yang lebih baik.
    Tapi ini baru permulaan. IoT dan RFID bersama-sama memiliki potensi besar untuk meningkatkan visibilitas di seluruh rantai pasokan. Dengan pemantauan terus menerus 24 × 7, data dapat digunakan untuk analitik yang membantu dalam pengambilan keputusan di masa depan.
    • Pelacakan Lokasi
    Aspek lain dari gudang yang lebih cerdas adalah melacak pengiriman di seluruh rantai pasokan. Ini dicapai dengan bantuan geo-tagging dan GPS. Perusahaan juga dapat mengatur tindakan spesifik yang akan dipicu saat pengiriman mencapai lokasi tertentu. Meskipun GPS sudah digunakan dalam industri rantai pasokan, penandaan geografis dapat segera menjadi lebih umum.
  4. Rantai Pasokan Fleksibel
    Lusinan faktor bekerja di seluruh rantai pasokan, ujung ke ujung. Secara tradisional, salah satu faktor ini dapat menghambat seluruh rantai pasokan dan menyebabkan kerugian besar. Tapi hari ini, industri rantai pasokan bergerak menuju fleksibilitas yang lebih besar. Kelincahan tertentu dicari yang dapat menyerap masalah kecil, meramalkan pergolakan di masa depan, dan menyesuaikan sesuai dengan kebutuhan pelanggan.
    • Machine Learning (ML) dan Analytics
    Secara tradisional, pembelajaran mesin digunakan dengan AI untuk mengotomatiskan tugas. Namun, tren baru pembelajaran mesin tersemat dapat menjadi pengubah permainan. Dalam manajemen gudang, pembelajaran mesin dapat menawarkan wawasan seperti waktu yang dibutuhkan untuk tugas tertentu dan persyaratan inventaris. Di sisi lain, ML dapat digunakan dalam transportasi dan melakukan analisis. Wawasan darinya juga dapat membantu perusahaan angkutan untuk menghemat biaya dan / atau meningkatkan efisiensi.
    • Layering / Integrasi Teknologi
    Selama bertahun-tahun, industri rantai pasokan telah memperlakukan teknologi seperti layanan lainnya. Ini sudah mulai berubah sekarang; Saat ini, setiap layanan dalam rantai pasokan menggunakan teknologi. Pada saat yang sama, integrasi teknologi telah menjadi tujuan penting bagi penyedia layanan. Tren ini telah menunjukkan hasil yang nyata dan diperkirakan akan terus berlanjut. Teknologi dari operasi yang berbeda dalam rantai pasokan, jika diintegrasikan dengan tepat, hanya meningkatkan efisiensi. Misalnya, perusahaan logistik bisa mendapatkan keuntungan dari blockchain dalam bentuk SaaS, tanpa membutuhkan infrastruktur blockchain tertentu.

Industri rantai pasokan berkembang dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tren yang disebutkan di atas menunjukkan bahwa dengan teknologi yang menjadi bagian integral dari cara rantai pasokan beroperasi, segala sesuatunya akan menjadi lebih menarik di masa mendatang. (Dari berbagai sumber)

22Jul/20

MENINGKATKAN PENJUALAN DENGAN MEMANFAATKAN STRATEGI DISTRIBUSI PRODUK

Lokasi yang Anda pilih untuk menjual produk Anda dapat mempengaruhi proses penjualan Anda, apa itu akan meningkat tumbuhkannya atau justru membuat anda rugi. Membuat strategi distribusi produk harus mencakup analisis yang cermat tentang di mana pelanggan target Anda membeli produk serupa sehingga Anda dapat membuatnya mudah bagi mereka untuk menemukan dan membeli produk Anda. Jika Anda menginginkan produk Anda terjual banyak diberbagai daerah maka penting untuk Anda memikirkan bagaimana strategi distribusi produk dengan tepat. Dan dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa langkah untuk melakukannya.

Buat Daftar Opsi Anda
Saluran distribusi adalah tempat dan metode penjualan suatu produk. Tulis daftar opsi berbeda yang dapat Anda gunakan untuk menjual produk Anda, termasuk menggunakan saluran distribusi pihak ketiga. Pilihan Anda mungkin termasuk toko ritel, Situs web Anda, toko online pihak ketiga, katalog, surat langsung, pedagang besar, agen penjualan, iklan, pemasaran jarak jauh.

Periksa Pelanggan Target Anda
Tinjau profil pelanggan target Anda. Selain demografi seperti usia, jenis kelamin, dan tingkat pendapatan, evaluasi kebutuhan target pelanggan Anda untuk produk Anda. Ini akan memberi tahu Anda berapa lama pelanggan Anda mungkin mau pergi untuk mendapatkan apa yang Anda jual. Ini juga akan membantu Anda menilai di mana pelanggan Anda kemungkinan akan berbelanja. Misalnya, pelanggan yang lebih muda lebih cenderung menggunakan ponsel pintar untuk berbelanja, sementara pembeli yang lebih tua mungkin lebih bersedia untuk membeli dari brosur atau katalog surat langsung. Pertimbangkan memegang kelompok fokus atau melakukan survei terhadap pelanggan target Anda untuk mengetahui di mana dia lebih suka membeli jenis produk Anda.

Analisis Pesaing Anda
Lihatlah di mana pesaing Anda menjual. Ini dapat memberi tahu Anda di mana pesaing mendapatkan sebagian besar pelanggan mereka. Masukkan lebih banyak stok ke pada strategi perusahaan telah bertahun-tahun lamanya dalam menilai pasar daripada strategi pesaing baru yang mencoba masuk ke pasar Anda.

Mengevaluasi Total Biaya Penjualan
Evaluasi total biaya penggunaan setiap saluran distribusi pada daftar yang Anda buat. Misalnya, menjual di situs web Anda akan memerlukan perangkat lunak keranjang belanja, staf untuk memproses pesanan, biaya pemrosesan kartu kredit dan biaya pengiriman. Menggunakan pedagang grosir akan mengharuskan Anda untuk mengirimkan barang ke pedagang grosir, membayar komisi dan mungkin mendukung pedagang grosir dengan materi penjualan cetak dan pelatihan staf. Menggunakan surat langsung atau katalog mungkin mengharuskan Anda mengeluarkan uang untuk desain grafis, pencetakan, pembelian milis, dan layanan pengiriman surat. Hubungi dan bernegosiasi dengan mitra potensial selama tahap ini.

Menilai Dampak terhadap Penjualan
Beberapa saluran distribusi mungkin menghasilkan lebih banyak penjualan tetapi meningkatkan pengeluaran Anda per penjualan. Tempat lain yang bisa Anda jual mungkin mengurangi penjualan Anda, tetapi menawarkan biaya penjualan yang sangat rendah sehingga Anda mendapat untung lebih tinggi. Jalankan skenario yang mengevaluasi kemungkinan efek pada total penjualan unit dan margin laba untuk menentukan bagaimana setiap saluran distribusi potensial dapat memengaruhi laba Anda.

Setelah Anda tahu persis siapa target pelanggan Anda, apa citra merek Anda dan di mana ia berbelanja, pilih saluran distribusi yang membuatnya mudah untuk mendapatkan produk Anda, jangan merusak citra Anda dan hemat biaya dalam menyediakan margin keuntungan yang Anda butuhkan. Pertimbangkan untuk menguji saluran distribusi baru sebelum Anda berkomitmen padanya. Demikian semoga artikel ini bisa membantu Anda. Dan jika Anda membutuhkan jasa sales management silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.