Tag Archives: Konsultan manajemen pemasaran Mataram

24May/20

AGILE MARKETING


Dunia bisnis dan pemasaran sedang berubah. Teknologi baru memberdayakan perusahaan untuk merespons permintaan pelanggan dengan lebih cepat dan dengan wawasan berbasis data yang lebih baik daripada sebelumnya. Mereka yang dapat beradaptasi dan mengeksekusi dengan cepat dan presisi akan menikmati manfaatnya.

Ini berarti pemasar harus bergerak dengan arus kemajuan juga. Bagaimana para manajer dapat memastikan tim mereka mampu mengimbangi persaingan mereka sambil tetap cukup fleksibel untuk menyesuaikan diri dengan masa depan yang tidak dapat diprediksi daripada sekadar menebak apa yang akan terjadi selanjutnya? Jawabannya terletak pada pemasaran yang gesit.

Dengan pendekatan perencanaan, pelaksanaan, dan pengukuran proyek dan kampanye yang didasarkan pada iterasi cepat dan pengambilan keputusan yang didukung data, departemen pemasaran dalam organisasi dari semua ukuran dapat bekerja lebih baik, lebih cepat, dan dengan biaya lebih murah.

Menerapkan proses tersebut bukan tanpa tantangan. Untungnya, setiap perusahaan dapat memulai dan menuai hasilnya, mengubah bahkan tim yang paling macet di masa lalu dari pusat biaya yang rumit menjadi mesin penghasil pendapatan yang ramping. Dan itulah tepatnya yang akan Anda pelajari cara mencapainya dengan membaca panduan agile marketing pada artikel kali ini.

Jadi, Apa Tepatnya Agile Marketing?

Ini adalah kerangka kerja manajemen proyek yang meminjam prinsip-prinsip pengembangan perangkat lunak gesit (yang memungkinkan tim untuk mencapai tanggal pengiriman berdasarkan anggaran secara lebih konsisten) dan menerapkannya dalam konteks pemasaran. Ini mencapai ini dengan merampingkan struktur tim, komunikasi, proses, dan alur kerja untuk memaksimalkan efisiensi tanpa mengorbankan kualitas. Ini menghasilkan pekerjaan yang lebih baik lebih cepat dengan tenggat waktu yang lebih sedikit. Hal ini juga memungkinkan tim untuk merespons perubahan di pasar dan menyesuaikan taktik sesuai dengan apa yang bekerja lebih cepat daripada model iklan “kampanye besar” tahunan.

#1 Pilih Metrik Yang Penting

Semua tujuan pemasaran Anda harus dapat diukur, sehingga Anda akan memerlukan beberapa indikator, yang dapat menunjukkan kepada Anda jika Anda bergerak ke arah yang benar. 3 kiat tentang cara bekerja dengan metrik:

Terapkan sistem analitik, yang akan membantu Anda mengumpulkan dan menganalisis data Anda. Kami menggunakan KISSmetrics dan Google Analytics, tetapi ada banyak sistem lain yang patut dilihat, mis. Amplitude atau Mixpanel. Lebih baik untuk mengukur semua yang Anda bisa dari awal, karena ini akan membantu Anda membuat keputusan yang didorong oleh data dan memungkinkan Anda untuk menguji hipotesis Anda.

Jika ada langkah spesifik dalam corong produk yang ingin Anda fokuskan, Anda dapat menambahkan elemen tambahan ke proses ini – metrik spesifik untuk diukur. Yaitu, jika Anda menawarkan uji coba gratis dan paket terbatas gratis pada saat yang sama, Satu metrik yang sulit untuk “ditemukan” dan diukur dengan benar adalah Aktivasi. Aktivasi adalah semua tentang “momen ha” itu, dan elemen khusus yang mengarah ke momen ini sering kali tidak dapat diukur begitu saja. Untuk menentukan aktivasi untuk produk atau layanan Anda, Anda perlu mempelajari pola umum di antara pengunjung yang kembali – untuk mempelajari apa yang berhasil, Anda perlu menemukan pengguna ini dan menganalisis apa yang mereka lakukan selama sesi pertama mereka. Sistem analitik membantu Anda menemukan tindakan pengguna apa yang menyebabkan penggunaan aktif, dan kemudian wawancara membantu Anda mendukung data dengan empati dan konteks emosional. Pada gambar di bawah ini Anda dapat melihat data tentang penggunaan aktif berbagai fitur oleh pengguna yang kembali dan satu hari.

#2 Temukan Tujuan Dan Langkah Anda

Semuanya dimulai dengan tujuan. Jelas, tidak hanya sulit untuk fokus pada terlalu banyak hal pada saat yang sama, tetapi mencoba untuk melakukan terlalu banyak sekaligus dapat merusak keefektifan tim Anda secara keseluruhan, dan keberhasilan penyelesaian tujuan Anda. Lebih baik untuk menetapkan satu atau dua prioritas sekaligus, dan menempatkan metrik lainnya dalam pola penahanan (mis. Hanya mendukung akuisisi pada tingkat yang sama).

Setelah sasaran Quarter didefinisikan, langkah selanjutnya adalah merencanakan Sprint Anda. Sprint adalah periode waktu terbatas ketika Anda melakukan sejumlah percobaan dan menyelesaikan tugas untuk mencapai tujuan Sprint. Saat Sprint berakhir, Anda dapat mengukur hasilnya, dan menganalisis yang berfungsi lebih baik. Kami sangat menyarankan Anda untuk membuat Retrospektif sebelum merencanakan Sprint Anda berikutnya.

Panjang Sprint ditentukan oleh tim. Bagi kami, Sprint dua minggu sangat ideal, tetapi Anda dapat memvariasikannya tergantung pada hal-hal berikut yaitu Waktu Anda dan tim Anda perlu meluncurkan percobaan, serta Sumber daya yang Anda miliki.

Selama siklus Sprint dua minggu kami, kami memiliki beberapa jenis pertemuan: Pertemuan perencanaan Sprint, pertemuan Operasional untuk memeriksa apakah semuanya berjalan dengan baik, dan Retrospektif. Meskipun kami tidak selalu melakukannya, beberapa tim merasa ada manfaatnya juga melakukan Stand Ups setiap hari, dan jika latihan ini bekerja untuk Anda, kami mendorong Anda untuk menggunakannya. Seperti biasa, Anda harus menggunakan kiat ini sebagai kerangka kerja untuk memandu pengembangan rencana Anda sendiri berdasarkan kebutuhan tim Anda.

#3 Hasilkan Hipotesis – Membangun Pertumbuhan Anda

Sekarang saatnya membuat tumpukan hipotesis yang Anda dan tim Anda akan perlu uji. Untuk menemukan hipotesis, Anda dapat menganalisis data Anda untuk menemukan beberapa wawasan, atau menemukan inspirasi dalam artikel terkait. Setelah pengumpulan ide berdasarkan evaluasi metrik telah selesai, ide ditambahkan ke dalam Backlog Pertumbuhan. Pilihlah beberapa dari mereka untuk evaluasi di masa depan.

#4 Ulangi Siklus

Di akhir, setiap anggota tim menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

Apa yang berhasil bagi Anda?

Apa yang tidak berhasil bagi Anda?

Tindakan apa yang dapat kita ambil untuk meningkatkan proses Anda ke depan?

Bergantung pada apakah tim itu jauh atau tidak, proses ini dilakukan dengan catatan tempel di Miro atau dengan perekat fisik.

Ini adalah bagian penting dari proses pemasaran Agile, karena membantu Anda menghilangkan hambatan dan belajar terus menerus, sehingga memungkinkan Anda untuk terus meningkatkan proses dan hasil Anda. Setiap siklus Sprint membantu Anda menemukan sesuatu yang baru, dan akhirnya tim Anda akan menjadi lebih efisien.

Demikian beberapa proses dalam penerapan aagile marketing. Jika anda membutuhkan informasi lebih jelas tentang agile marketing, silahkan anda hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung bisa menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu anda.

17May/20

BAGAIMANA MENGELOLA PIUTANG PENJUALAN DENGAN BENAR

Pada saat ini banyak sekali perusahaan merasa kesulitan dalam mengelola keuangannya yang disebabkan oleh piutang penjualan yang tidak bisa ditagih. Oleh sebab itu perlu anda baca artikel ini beberapa sebab dan cara mengatasinya.

CASH FLOW TIDAK LANCAR di Perusahaan salah satunya disebabkan oleh Piutang penjualan yang tidak dikelola dengan baik? Artinya di Perusahaan banyak Piutang penjualan yang macet atau belum dibayar oleh customer.

 Jika di PERUSAHAAN ANDA MENGALAMI HAL DEMIKIAN, maka marilah kita bereskan dengan cara “MENGELOLA PIUTANG PENJUALAN” Yang disebut juga dengan AR MANAGEMENT.

Beberapa langkah dalam menyelesaikan piutang penjualan yang tidak dikelola dengan baik antara lain :

Rapikan Piutang penjualan perusahaan

Dokumen piutang yang kita miliki kita rapikan dengan benar agar Piutang penjualan terhitung dengan benar antara sistem dengan dokumen fisiknya. Hal ini sangat penting untuk mengurangi kesulitan dalam mengelola piutang penjualan.

Mencegah piutang bad debt lebih baik dari pada tidak sama sekali

  1. Mengetahui prilaku debitur yang bayar lancar dan tidak lancar dan cara menghandlenya sangat pengting agar bisa mengelola piutang penjualan dengan baik.
  2. Mengetahui gejala-gejala piutang penjualan  yang bakal bermasalah dengan cara melihat dan menganalisa umur piutang. Umur piutang yang sudah lebih dari 30 hari dari jatuh tempo sudah termasuk merah.
  3. Mengetahui ciri-ciri customer beresiko dan bagaimana mengatasi customer Nakal. Customer nakal umumnya suka janji-janji dalam membayar piutang.

Handle piutang penjualan demikian rupa agar bisa dikelola dengan baik

  1. Menangani order dari customer yang ditengarai beresiko dgn memberikan limit. Limit bisa dalam bentuk jumlah maksimal, atau limit berdasarkan jatuh tempo.
  2. Membuat analisa umur piutang penjualan dalam sebuah grafik current Vs Over due. Berapa persen over due, berapa persen current. Standar umum overdue tidak boleh lebih dari 15%.
  3. Menangani Piutang penjualan yang over due jangan sampai bade debt  dengan projek penyelesaian. Dengan membentuk tim collector.

Semoga artikel di atas menjadi manfaat bagi pembaca. Jika pembaca membutuhkan konsultasi, e-konsultation silahkan hubungi kami di https://wa.me/6281252982900. Terima kasih.