INBOUND MARKETING UNTUK OPTIMASI BISNIS SKALA KECIL

Apakah bisnis kecil Anda telah ada dan berdiri selama bertahun-tahun, atau baru saja anda dimulai? Tidak membedakan mana yang lama dan baru berdiri, keduanya memiliki satu kesamaan yaitu bagaimana menemukan strategi pemasaran yang paling efektif sangat penting. Itu karena bisnis kecil tidak memiliki sumber daya yang sama untuk dieksekusi sebagai perusahaan berskala lebih besar. Bahkan, Anda mungkin adalah pendiri dan CEO yang juga mengambil alih posisi pemasar. Setiap perusahaan yang berniat untuk menciptakan suasana lingkungan yang lebih baik di dalamnya, pasti perlu melakukan satu hal ini. Apa itu?? Jika anda menjawab “Menjual Produk Secara Masif”, maka jawaban anda benar. Dan bagaimana agar produk bisa terjual banyak, tentu anda memerlukan strategi pemasaran yang tepat.
Untuk bagaimana strategi marketing yang tepat, ada banyak cara untuk melakukan itu seperti Inbound Marketing, Email Marketing, Social Media Marketing, Video Marketingn dan masih banyak lagi. Namun dalam artikel kali ini kami akan membahas tentang Inbound Marketing.
Apa itu Inbound Marketing?? Jika dijaman dulu anda sering menerima telepon dari seseorang yang bermaksud untuk menjual sesuatu, atau menerima sms yang berisi tawaran untuk membeli sesuatu, dan mungkin juga yang saat ini masih terjadi yaitu terpasangnya berbagai iklan ditempat-tempat umum, itulah yang disebut Outbond Marketing. Loh kok jadi Outbond Marketing? Ini memang kami sengaja jelaskan agar pemahaman anda terkait Inbound Marketing bisa lebih mudah.
Dan untuk Inbound marketing sendiri merupakan kebalikan dari Outbound Marketing. Jika dalam Outbound Marketing kita tidak bisa menentukan target, tidak dapat diukur seberapa besar keefektifannya, memerlukan modal yang besar, bahkan terkadang bisa membuat target merasa terganggu. Nah untuk Inbound Marketing sendiri justru kebalikannya yaitu bisa tertarget, bisa diukur seberapa besar tingkat keefektifannya, bahkan beberapa cara bisa dilakukan dengan modal dengkul saja alias gratis, dan tentu saja ini tidak akan mengganggu karena target yang kita sasar telah sesuai dengan apa yang kita tawarkan.
Yah jika dalam pengertian secara istilah Inbound Marketing adalah suatu pendekatan yang berfokus pada konsumen tertarget melalui berbagai konten dan interaksi yang relevan dan sesuai dengan minat konsumen tertarget. Salah satu strategi marketing yang bisa digolongkan dalam Inbound Marketing adalah Content Marketing.
Dalam Inbound Marketing Anda akan menarik prospek dan pelanggan ke situs web dan blog Anda melalui konten yang relevan dan bermanfaat. Begitu mereka tiba, Anda terlibat dengan mereka menggunakan alat percakapan seperti email atau obrolan dan dengan menjanjikan nilai lanjutan. Akhirnya, Anda menyenangkan mereka dengan terus bertindak sebagai penasihat dan ahli yang empatik. Metodologi inbound tidak khusus untuk pemasaran, omong-omong. Proses dan pola pikir yang sama dapat digunakan dalam penjualan dan layanan juga. Jadi, bagaimana sebenarnya cara melakukan Inbound Marketing?

Ketahui Kepribadian & Target Pasar Anda
Mungkin Anda tahu pasar target Anda dan telah membangun persona pembeli Anda, tetapi meskipun begitu, tidak ada salahnya melakukan pekerjaan ini lagi dan mempelajari lebih lanjut tentang pelanggan Anda. Semakin banyak Anda tahu tentang pelanggan Anda, semakin baik Anda dapat menyusun pesan dan strategi Anda.
Dalam menentukan target pasar, Anda dapat mempersempit audiens Anda ke tingkat yang Anda dapat memilih saluran pemasaran yang benar dan mulai mendefinisikan persona pembeli untuk olahpesan.
Bagaimana Anda mengumpulkan data untuk memberi tahu persona pembeli Anda? Ada banyak cara, beberapa lebih mudah, beberapa lebih keras, tergantung pada tahap perusahaan Anda:
• Wawancara pelanggan (telepon atau secara langsung)
• Analisis digital
• Survei (polling di tempat seperti Qualaroo dan Customer Surveys)
• Pengujian pengguna
• Transkrip obrolan langsung dan intelijen melalui tim penjualan dan layanan
Anda mungkin bisa melakukan pertanyaan, seperti:
• Apa motivasi dan ketakutan mereka?
• Bagaimana mereka lebih suka melakukan pembelian?
• Berapa banyak penelitian yang mereka lakukan dan konten seperti apa yang berguna bagi mereka?
• Bagaimana mereka berinteraksi dengan merek? Seperti apa hubungan mereka?
• Kepada siapa mereka memandang ketika mereka membuat keputusan? Siapa yang memengaruhi mereka?
• Di mana mereka nongkrong? Bagaimana Anda bisa menjangkau mereka?
• Jenis bahasa apa yang mereka gunakan?

Petakan Saluran Dan Taktik Anda
Ketika Anda memiliki target pasar dan persona pembeli, Anda dapat melihat berbagai saluran, seperti :
• Blogging
• SEO
• Sosial
• Facebook Ads
• Branding
• Rujukan
• Virality
Berikutnya untuk mengidentifikasi saluran terbaik Anda, gunakan heuristik ini: “Bagaimana cara pelanggan bisa dan mau membeli jenis produk ini?”
Bagaimanapun, pikirkan saja dan diskusikan dengan kolega Anda sebelum masuk ke saluran. Jangan hanya bergabung dengan saluran karena pesaing Anda memiliki atau karena saluran baru dan layak. Tapi lakukan apa yang masuk akal untuk Anda.

Buat Konten dan Sebarkan
Dalam hal ini cara Anda menjalankan olahpesan akan sangat menentukan seberapa efektif saluran tersebut. Katakanlah, misalnya, anda ingin menggunakan blog dan SEO sebagai saluran anda, maka sebagian besar waktu perlu anda fokuskan pada kualitas dan konten yang anda buat.
Jadi, pada dasarnya, apa tujuan akhirnya? Tentukan halaman produk itu, dan kemudian munculkan dengan ide-ide halaman pilar lalu lintas tinggi yang dapat mendukung itu. Dari sana, hilangkan ide topik dari halaman pilar Anda untuk membuat posting blog ekor panjang. Cara yang baik untuk menemukan ide-ide ekor panjang ada di Answer The Public. Segera, Anda akan mendatangkan banyak lalu lintas, dan Anda hanya perlu khawatir tentang mengubah lalu lintas itu menjadi arahan, pengguna, demo apa pun konversi sasaran Anda. Sayangnya, itu adalah topik yang sangat besar, dan kita tidak bisa membahasnya di sini. Jadi, berikut adalah beberapa sumber informasi tentang pengoptimalan konversi yang bisa anda coba :
• Lead Magnet – Ide untuk membuat orang mendaftar ke daftar Anda
• Panduan formulir web – Praktik terbaik untuk mendapatkan pengisian formulir, apa pun tujuannya)
• Panduan pengujian A / B – Segala sesuatu yang ingin Anda ketahui tentang menjalankan tes Anda sendiri

Bisa disimpulan bahwa semua hal ini kedengarannya mudah, tetapi butuh banyak pekerjaan. Faktanya, kita akan mengakhiri dengan menekankan kebutuhan untuk terus belajar dan meningkatkan. Pastikan Anda memiliki analitik yang tepat, dan terus meningkatkan dan mengoptimalkan saluran Anda. Ketika berhasil, itu benar-benar berfungsi. Dan ketika itu benar-benar berfungsi, Anda dapat membangun parit yang kuat dalam persaingan.

Demikian informasi dari kami terkait Marketing Inbound untuk bisnis kecil anda. Silahkan hubungi kami jika membutuhkan informasi lebih detil. Anda bisa menghubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung melalui nomor whatsapp http://wa.me/6281252982900. Kami siap membantu anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *