PERAN SUPPLY CHAIN YANG TERINTEGRASI DALAM DUNIA BISNIS

Dalam dunia operasi perusahaan tepatnya pada rantai pasokan, akan menjadi semakin kompleks dan digerakkan secara digital, di mana keunggulan kompetitif dapat dengan cepat menguap, sehingga integrasi cerdas sangat penting untuk tetap kompetitif. Berikut ini akan kami bahas beberapa cara dalam menggunakan integrase guna meningkatkan produktivitas dan efektivitas.

Mengintegrasikan platform yang ada dengan dengan semua pihal terkait.
Vendor, pemasok, pusat distribusi, gudang, pekarangan, dan sistem manajemen transportasi merupakan pihak-pihak yang perlu anda berikan platform terintegrasi sehingga akan lebih mempermudah kinerja anda. Kolaborasi yang lebih baik dengan vendor melalui sistem yang terhubung mengarah ke peningkatan keseluruhan dalam manajemen persediaan. Misalnya, mengintegrasikan sistem manajemen transportasi Anda (TMS) dengan sistem manajemen gudang meningkatkan aliran produk di dalam fasilitas, menyetel operasi menuju kesuksesan omnichannel. TMS berbasis cloud mampu menangani operasi yang ada, meningkatkan data sistem legacy, dan membantu pengirim mendapatkan wawasan tentang logistik masuk dan keluar dalam satu platform. Menggunakan cloud, platform TMS berbasis cloud juga dapat diukur, prasyarat untuk integrasi yang efektif.

Gunakan data untuk perbaikan / penyempurnaan sistem yang berkelanjutan.
Konsumen akan menghasilkan banyak sekali data, dan informasi ini memiliki nilai besar untuk manajemen rantai pasokan yang efektif. Data konsumen dapat digunakan untuk meningkatkan perkiraan, tetapi ini hanya dimungkinkan melalui integrasi sistem rantai pasokan. Menggunakan data konsumen dan perusahaan membantu mengidentifikasi ancaman dan peluang dalam rantai pasokan, sehingga mitigasi risiko yang efektif akan meningkat baik dalam rantai pasokan finansial maupun fisik. Sumber data tambahan, seperti media sosial, dapat diintegrasikan lebih lanjut dengan sistem untuk meningkatkan tingkat layanan pelanggan.

Investasi teknologi.
Teknologi adalah salah satu inovasi terbaru dalam manajemen rantai pasokan, menawarkan janji visibilitas ujung ke ujung, data terdesentralisasi, dan informasi yang didistribusikan. Untuk beberapa sumber daya yang tidak dapat rusak, teknologi dapat memberikan akurasi yang tinggi dalam proses, hampir menghilangkan kebutuhan untuk program audit faktur.

Menyebarkan teknologi IoT untuk mendapatkan wawasan.
Jika memahami data dalam rantai pasokan adalah tujuannya, Internet of Things (IoT) adalah penjaga gerbang. Ini berfungsi untuk mengumpulkan data dari jutaan perangkat, termasuk sensor internal perusahaan dan produk yang terhubung yang dimiliki pengguna akhir, untuk memberikan manajer jendela ke dalam kebutuhan dan keinginan konsumen. Jumlah perangkat yang diaktifkan IoT diperkirakan akan melebihi 40 miliar pada tahun 2020. Teknologi integrase ini memastikan nilai dalam data, memberikan perusahaan kesempatan untuk mengubah data mentah menjadi wawasan yang bermakna.

Mengotomatiskan pengumpulan data, manajemen, dan proses.
Lebih sedikit pekerjaan fisik bagi karyawan dan sistem memiliki efek bersih dari penurunan biaya operasi dan peningkatan produktivitas. Sistem otomatis, seperti identifikasi frekuensi radio, perangkat berkemampuan Bluetooth, dan robotika, dapat menangani ribuan proses lebih banyak daripada rekan manusia mereka. Teknologi tersebut juga dapat mengambil peran aktif, seperti tag RFID aktif, yang melaporkan status pesanan sendiri, lokasi, dan data lainnya. Dengan demikian, transparansi rantai pasokan meningkat. Seiring meningkatnya penggunaan teknologi otomatis, integrasi akan menjadi benang merah dalam rantai pasokan.

Gunakan sistem terintegrasi untuk terhubung dengan karyawan.
Karyawan yang potensial adalah karyawan yang produktif. Dan jika anda tidak mempertimbangkan kebutuhan dan saran dari karyawan, tentu akan menyebabkan permusuhan dan gangguan kolaborasi antara pekerja dan manajer rantai pasokan. Cara paling sederhana untuk memahami masalah dan perspektif karyawan terletak pada data, mengintegrasikan manajemen tenaga kerja dengan sistem pengukuran kinerja. Karyawan dapat menggunakan sistem untuk mengakses catatan kinerja, memberikan umpan balik kepada manajer, mengirimkan laporan kejadian, dan banyak lagi. Ini akan memberikan rasa akuntabilitas di antara karyawan, dan manajer dapat menggunakan informasi tersebut dalam membuat keputusan, mengubah jadwal, memberikan pengakuan, membangun hubungan antara pekerja dan manajer, dan menurunkan pergantian staf.

Demikian artikel dari kami, terimakasih semoga bermanfaat. Jika anda membuthkan informasi lebih detil tentang artikel diatas, atau ingin berkonsultasi tentang manajemen supply chain bisnis anda atau DISTRIBUTORSHIP MANAGEMENT. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau langsung hubungi nomor whatsapp kami 0812-5298-2900 dan 0813-3309-9915. Kami Konsultan Bisnis Surabaya siap membantu anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *