STRTEGI JITU PEMASARAN PERUSAHAAN BUSINESS TO BUSINESS

Sering kali sulit bagi pemasar B2B untuk beresonansi dengan audiens mereka. Siklus pembelian dapat berlangsung berbulan-bulan, keputusan pembelian dapat membutuhkan banyak persetujuan, dan saluran distribusi yang berfungsi di B2C sering gagal mendaftar ke pembuat keputusan industri. Selain itu, produk dan layanan B2B sering kali kompleks, prospek tertentu, dan terbatas sehingga orang-orang terkadang belum tahu bahwa mereka ada. Meskipun ada tantangan, masih ada cara bagi pemasar B2B untuk terhubung dengan pelanggan, menciptakan afinitas merek, dan menghasilkan arahan berkualitas yang mengkonversi. Pada kesempatan kali ini kami tim GroEdu Academy (Lembaga Konsultan Training Pemasaran Surabaya) akan membahas tentang bagaimana strategi pemasaran B2B yang dapat dilakukan, diantara strateginya adalah sebagai berikut.

Influencer Marketing Untuk B2B
Pemasaran influencer biasanya memunculkan gambar milenium seperti memposting konten instagram. Sebagian besar pengambil keputusan bisnis memulai proses pembelian mereka dengan meneliti pendapat dari pakar dan rekan industri. Tim pemasaran B2B dapat memanfaatkan perilaku itu dengan menggunakan strategi pemasaran influencer. Mulailah dengan mengidentifikasi influencer industri. Ini tidak harus menjadi orang-orang dengan pengikut media sosial yang luar biasa. Melainkan, mereka haruslah orang-orang yang dipandang sebagai pemimpin yang berpikir. Menargetkan apa yang disebut influencer profesional dengan di bawah 10.000 pengikut di platform media sosial adalah cara yang baik untuk mengidentifikasi orang-orang dengan komunitas mapan dan relevansi ceruk yang tinggi untuk target audiens anda. Setelah anda mengidentifikasi influencer yang relevan, pertimbangkan kegiatan pemasaran seperti apa yang akan saling menguntungkan bagi anda dan mereka.

Pemasaran Yang Didasari Emosi Untuk B2B
Pemasaran B2B sering dianggap sebagai zona bebas emosi, baik itu tempat angka dan hasil yang dapat diukur. Meskipun benar bahwa penjualan B2B sering melibatkan pemasaran kepada banyak pembuat keputusan, individu dalam kelompok tersebut termotivasi oleh emosi. Faktanya, Think with Google menemukan bahwa pembeli B2B hampir 50% lebih mungkin membeli produk atau layanan ketika mereka melihat nilai pribadi di dalamnya. Dalam B2B, pembuat keputusan B2B bermain untuk taruhan profesional tinggi ketika membuat keputusan pembelian. Suatu keputusan yang berdampak pada garis bawah secara negatif dapat menyebabkan seseorang kehilangan pekerjaan atau setidaknya status pribadi mereka di dalam perusahaan. Namun di beberapa perusahaan juga membuat keputusan B2B secara kolektif. Meskipun menggabungkan keahlian eksekutif kadang-kadang sangat membantu, itu juga dapat mengarah pada groupthink, ketika orang-orang berjuang untuk konsensus daripada memilih opsi terbaik untuk organisasi. Strategi pemasaran yang dipimpin oleh emosi dapat membantu pemasar mengatasi faktor-faktor ini secara langsung. Ini bisa berarti program rujukan pribadi yang menghubungkan pelanggan eksekutif yang sudah ada dan potensial atau klaim kuat.

Pemasaran Even Untuk B2B
Meski saat ini merupakan era digital, namun ternyata pemasaran digital juga hampir tidak bisa mengalahkan pemasaran dunia nyata karena bertemu dengan klien di dunia nyata masih merupakan cara yang efektif untuk menghasilkan arahan dan menutup penjualan. Faktanya, hampir 75 persen pemasar B2B setuju bahwa mereka akan lebih bisa melakukan penutupan penjualan. Namun, pemasaran acara bukan tanpa tantangan, terutama ketika anda menyelenggarakan acara dari awal. Melacak pendapatan kembali ke acara-acara terkenal sulit, dan anggaran acara dapat meningkat lebih cepat dari yang dihabiskan sebagian besar strategi pemasaran.

Pemasaran LinkedIn Untuk B2B
Topik B2B mungkin tidak sering menjadi viral di Twitter atau Instagram. Tetapi dengan menggunakan LinkedIn anda akan memiliki lebih banyak prospek, karena pengguna LinkedIn adalah tempat bertemunya orang profesional dengan orang profesional. Sehingga sangat pas jika digunakan pemasaran perusahaan B2B. Jaringan profesional akan lebih efektif untuk menghasilkan arahan B2B daripada Facebook dan Twitter.

Demikian artikel tentang pemasaran B2B, terimakasih dan semoga bermanfaat. Jika anda membutuhkan informasi lebih tentang artikel diatas, membutuhkan strategi pemasaran, konsultasi bisnis B2B anda, atau informasi tentang Distributorship Management. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung hubungi kami melalui nomor whatsapp 0821 5298 2900 dan 0813 3309 9915. Kami siap membantu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *