images (4)

Selamat datang di e-learning Managemen Distribusi

Tidak terasa sudah 30 tahun kami bergerak di bidang manajemen distribusi dengan segala  rintangan dan tantangan. Pada akhirnya lahirlah Groedu International Consultant pada tahun 2005 dengan para klien yang bergerak sebagai Principal maupun Distributor dalam praktek-praktek pemasaran dan distribusi produk. Groedu mulai menyediakan layanan konsultasi dan training yang sangat terbatas dengan tim yang tidak gemuk, sebab tidak banyak praktisi-akademisi bisa melebur dalam penanganan konsultasi khususnya, sehingga kami mengalami kesulitan yang cukup lama dalam melayani klien yang beragam dengan lokasi semakin meluas.

Kekurangan ini semakin kami rasakan sejak didirikannya perusahaan sekelas dealer yang khusus dalam software accounting, software Distribusi, software manufacturing, software Pay Roll & HRD dan software Komunikasi-promosi yang merupakan group Groedu. Semakin lebarlah cakrawala kami, bahwa dengan dua perusahaan tersebut kami semakin kurang bisa melayani perusahaan-perusahaan yang bergerak dalam bidang distribusi. Sebab ternyata kebutuhan klien tidak sekedar dalam manajemen distribusi atau software, tetapi pada kebutuhan SDM yang cukup mumpuni di bidang distribusi, seperti Manager operasional, Sales manager, Sales supervisor bahkan SDM lini-depan seperti Salesman, collector dan SPG. Sedangkan persediaan tenaga-tenaga tersebut makin terbatas dari hari ke hari, sehingga memunculkan ide pada kami untuk membantu para klien secara lebih luas dalam pengembangan SDM dalam bentuk pembelajaran jarak jauh.

Ide kami sebenarnya sangat sederhana yakni, untuk pengembangan SDM di bidang distribusi tidak hanya kami yang akan memberikan. Tetapi kami mengharapkan peran serta para praktisi, akademisi, pemilik perusahaan dan pemilik distributor dalam pengembangan keilmuan manajemen distribusi ini. Dengan begini diharapkan ilmu distribusi semakin berkembang melalui kajian dan pemecahan kasus-kasus riil yang terjadi di lapangan tanpa meninggalkan teori-teori yang sudah ada.

Presiden Joko Widodo telah mencanangkan untuk fokus memperbaiki transportasi laut dan potensi kemaritiman Indonesia. Kondisi geografis Indonesia yang 2/3 wilayahnya adalah laut, ditambah dengan kurangnya perhatian terhadap pembangunan infrastruktur perhubungan laut menyebabkan pembangunan ekonomi dan perkembangan perdagangan di wilayah-wilayah Timur Indonesia relatif lebih lambat dibandingkan di Pulau Jawa dan Sumatra. Akibat umumnya adalah harga-harga komoditas dan produk fisik di wilayah-wilayah tersebut lebih tinggi.

Apabila rencana Presiden Jokowi jadi diwujudkan, tidak tertutup kemungkinan ilmu manajemen distribusi semakin dibutuhkan di seluruh Tanah Air. Saat itu berlaku, sistem pembelajaran paling efektif untuk diterapkan dalam rangka penyebarluasan ilmu manajemen distribusi adalah pembelajaran elektronik jarak jauh memanfaatkan Internet dan teknologi informasi (e-learning). Tantangan terbesar kami saat ini dalam memanfaatkan peluang ini adalah membangun organisasi dari orang-orang yang cakap sekaligus memiliki passion untuk mengelola sistem pendidikan online  yang menyampaikan manfaat-manfaat TERBAIK dalam bidangnya.

Oleh karena itu kami menawarkan peluang kepada para praktisi, pengusaha dan akademisi untuk bergabung bersama kami mengembangkan e-learning ini.

Visi e-learning -> “Menjadi e-learning bidang manajemen distribusi, serta keilmuan pelengkap lainnya yang pertama dan terbesar di Indonesia dengan menjadi tolok ukur atau acuan industri-industri bidang produk dan jasa di Indonesia maupun mancanegara”

Misi e-learning -> “Menjadikan sumberdaya khususnya kaum praktisi, pengusaha dan akademisi bisa terlibat dalam aktivitas ini, sehingga mendapatkan manfaat untuk perkembangan bisnis maupun karir pribadi secara berkesinambungan.”

Untuk itu bapak/ibu dapat mendaftarkan diri segera di situs ini www.groeduacademy.com untuk segera terlibat dalam membesarkan e-learning ini yang merupakan milik kita secara bersama demi perkembangan manajemen distribusi di Indonesia.

Apa yang bisa kita lakukan ketika join di situs www.groeduacademy.com ?

Bapak/ ibu bisa menjadi pengelola situs ini sesuai kemampuan di bidang masing-masing layaknya mengelola sebuah universitas, seperti pengelola perpustakaan, admission, dosen, fotografer, desainer, serta lain-lain kebutuhan universitas on line. Atau bapak/ibu bisa sebagai konsultan, trainer/tutor, penulis, pencetak kasus-kasus distribusi yang cukup berbobot, maupun sebagai mahasiswa yang ber-sertificate, yang nantinya bisa digunakan sebagai refrensi di dunia kerja. Manfaat ini akan sangat terasa apabila bapak/ibu, saudara-i memposisikan sebagai mahasiswa sehingga sertificate yang didapat bisa menjadi refrensi pada perusahaan dimana kita bekerja, baik di perusahaan FMCG (Fast Moving consumenr good) atau perusahaan sejenis lainnya yang bergerak dalam bidang distribusi.

Aktivitas-aktivitas yang sangat beragam di bidang manajemen distribusi serta ilmu pelengkapnya dapat didokumentasikan dalam bentuk video, foto, tulisan/artikel, tulisan buku, ceramah-ceramah yang terekam serta lainnya, sehingga kepakaran bapak/ibu dalam bidang manajemen distribusi benar-benar ternyatakan dalam dokumen-dokumen tersebut, yang nantinya bisa menjadi bahan ajar mengajar yang sangat luar biasa.

Dari aktivitas tersebut di atas tentunya bapak ibu layaknya sebagai seorang author (apabila bapak ibu sebagai kontributor) yang setiap semester akan mendapatkan Royalty fee yang besarnya tidak terbatas tergantung dari besar kecilnya peserta di situs ini. Sedangkan untuk pengembangan percobaan situs ini kami membutuhkan donasi awal sebesar Rp 1.000.000,- (Satu juta rupiah) per mahasiswa dengan kompensasi bagi mahasiswa akan mendapatkan buku ajar Manajemen Distribusi dalam bentuk e-book sebanyak 15 materi yang bisa di-down load di situs ini. Kemudian submmit form ujian dengan bebas dipilih oleh seorang mahasiswa dan sertificate setelah lulus ujian.

100 Mahasiswa awal yang mendaftar, selain mendapatkan materi e-book sebanyak 15, akan mendapatkan e-book free berikutnya yang berkaitan dengan  :  Negotiation, Market Intelligence, Lounching New Product, Basic Distributorship Management, Sales Force Territory Management, Management Account Receivable, Management data base customer, Management kantor cabang, Supervisory Management, Managerial skill, yang bisa di-download secara berkala sampai dengan penyempurnaan situs ini. Serta soal-soal ujian, yang membuat mahasiswa mahir secara keterampilan dan knowledge dibidang manajemen penjualan dan distribusi.

Mahasiswa yang mengikuti tidak kami batasi dari lulusan apa, minimal SLTA, dan yang penting pada saat ini sedang menggeluti bidang distribusi di perusahaan, di usaha masing-masing, atau belum ada usaha sama sekali, setatus sebagai mahasiswa, dosen, atau lain-lain. Pada tahap awal percobaan ini kami membutuhkan 100 orang yang bisa membantu pengembangan situs ini.

Setelah menjadi mahasiswa bapak/ibu memperoleh kesempatan untuk berkontribusi lebih lanjut di situs ini seperti penawaran kami di muka, baik sebagai trainer/tutor, konsultan, dosen maupun pencipta artikel dan kasus-kasus distribusi di situs ini. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi groedu@gmail.com

 

 

21Apr/18

PERUBAHAN-PERUBAHAN TERHADAP STRATEGI MARKETING BIASANYA BANYAK TERJADI PADA PERUSAHAAN

Perilaku para konsumen terhadap suatu produk yang lebih banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti:

Keinginan para konsumen.
Faktor kebutuhan.
Faktor keyakinan.
Faktor motivasi.

Sedangkan untuk perkembangan zaman akibat dari berbagai kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memang sangatlah cepat dalam mengubah kehidupan secara umum dan berbagai perilaku konsumen secara khusus. Bagi para pengusaha, dari perilaku para konsumen seperti ini memang sangat mempengaruhi bisnis mereka.

Strategi-Pemasaran-ModernIlmu pengetahuan dan teknologi yang sudah maju yang menjadikan para konsumen dapat memilih dan membandingkan barang-barang atau jasa yang bersifat lebih spesifikasi dan juga lebih unggul. Oleh karena itu sangat penting untuk menyesuaikan bisnis Anda dengan berbagai perubahan strategi marketing yang lebih cocok untuk digunakan saat ini.  Menyesuaikan strategi marketing yang disesuaikan dengan zamannya sendiri merupakan salah satu cara agar produk Anda masih tetap diterima dan juga dapat bertahan ditengah-tengah arus perubahan saat ini. Strategi marketing yang harus selalu terupdate dan untuk tuntutan inovasi yang sudah semakin menantang bagi para pengusaha untuk lebih survive.

Pengusaha akan terus berusaha untuk menyasar terhadap pemenuhan kebutuhan manusia yang kemudian semakin bertumbuh untuk menjadi keinginan manusia. Proses dalam hal pemenuhan untuk kebutuhan dan keinginan dari manusia inilah yang menjadi konsep utama dari strategi marketing.

Hal-hal lain yang juga harus lebih diperhatikan dalam strategi marketing adalah beupa penjelasan tentang produk, desain produk, promosi produk, pengiklanan produk, komunikasi kepada konsumen, sampai dengan pengiriman produk agar bisa sampai ke tangan para konsumen secara lebih cepat. Dan untuk era digitalisasi saat ini yang menjadikan dunia maya menjadi semakin lebih dekat dengan kehidupan sehari-hari. Dan mau tidak mau terhadap strategi marketing yang berubah menjadi menggunakan media-media digital.

Berikut ini akan dapat Anda perhatikan tentang bagaimana untuk perubahan dari strategi marketing yang sudah terjadi untuk saat ini:

1. Perubahan pusat informasi.

Dulu orang-orang yang sedang mencari informasi dengan jalan membaca media cetak, menonton televisi, atau dengan jalan mendengarkan radio. Untuk saat ini hanya dengan gagdet, semakin banyak yang mencari informasi dari internet, dan tidak lagi membeli dari media cetak.

2. Perubahan terhadap jenis media.

Media cetak yang sudah mulai beralih untuk menjadi media online. Pemasangan iklan juga sudah banyak yang telah beralih untuk menjadi basis internet seperti dari website, blog, aplikasi, dan media-media sosial lainnya. Pemasangan iklan di koran, brosur-brosur, berupa pamflet, dan sejenisnya sudah mulai banyak ditinggalkan.

3. Perubahan terhada brand ambassador.

Dulu memang banyak sekali iklan-iklan untuk pemasaran produk yang menggunakan artis-artis atau tokoh terkenal agar masyarakat mempercayai dan merasa tertarik dengan produk yang dipasarkan. Namun untuk sekarang perubahan tersebut sudah mulai terlihat dan perubahan yang perlahan namun pasti cukup menggeser fungsi-fungsi ambassador seperti ini. Di dunia maya seleb blog, selebtwit serta jumlah likes dari facebook dengan jumlah yang cukup fantastis mampu menjadi influencer bagi para konsumennya. Mereka jadi lebih menaruh pekercayaan terhadap orang-orang tersebut jika mengulas inti dari sebuah produk.

4. Perubahan Community Talks.

Media online yang sudah mulai mengalahkan media-media massa sebagai tempat untuk menjalin komunikasi. Banyak diantara contoh dari produk-produk yang lebih terkenal karena telah dibahas dalam media sosial. Yang menyebarnya lebih cepat apabila dibandingkan dari media massa.

5. Perubahan cara untuk berkomunikasi dalam dunia marketing.

Dahulu para marketer memang lebih banyak untuk melakukan komunikasi untuk satu arah. Para marketer sebagai salah satu penyampai informasi dan konsumen yang sebagai penerima informasi. Kondisi sepeti ini saat ini menjadi tidak berlaku lagi, karena para pengusaha atau para marketer juga harus mengimbangi untuk berbicara dengan mendengarkan tentang apa yang konsumen inginkan agar bisa mendapatkan feedback sebagai salah satu bahan perbaikan untuk selanjutnya. Karena konsumen merupakan raja.

Perubahan-perubahan seperti itu adalah sebuah suatu kepastian. Mental seorang pengusaha harus sudah benar-benar siap dalam menghadapi segala perubahan yang terjadi saat ini. Pengusaha yang sudah sukses akan selalu berusaha untuk melihat adanya peluang meskipun dalam kesempitan. Dan yang pastinya, tidak ada kata untuk berhenti dalam berinovasi.

 

 

 

Groedu Academy E-Learning

City Of Tomorrow Mall, Jl. A Yani No. 288 (Bunderan Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.

Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com

 

18Apr/18

MEMAHAMI EFISIENSI DAN PENGGUNAAN STRUKTUR PERMODALAN PERUSAHAAN

Struktur  permodalam merupakan hak atau sudah menjadi bagian yang dimiliki oleh si pemilik modal atau pemberi permodalan perusahaan dalam pos modal (modal saham), keuntungan atau laba yang ditahan atau berupa kelebihan dari aktiva yang dimiliki oleh perusahaan terhadap seluruh hutang-hutangnya.

debt-equity-balance-25707431Berikut ini merupakan beberapa pengertian umum dari struktur permodalan menurut beberapa ahli:

1. Frank J Fabozzi and Pamela Peterson (2000).

Capital structure is the combination of debt and equity used to finance a firm’s projects. The capital structure of a firm is some mix of debt, internally generated equity, and new equity (Struktur modal adalah berupa kombinasi antara hutang dan ekuitas yang nantinya akan digunakan sebagai sarana untuk membiayai proyek-proyek perusahaan. Struktur modal perusahaan adalah beberapa campuran antara hutang, ekuitas yang telah dihasilkan secara internal, dan juga berupa ekuitas baru).

2. Keown et.al (2000).

Struktur modal merupakan perpaduan atau kumpulan kombinasi sumber-sumber pendanaan untuk jangka panjang yang akan digunakan oleh perusahaan.

3. J. Fred Weston dan Thomas E Copeland (1996).

Menyatakan bahwa struktur permodalan adalah berupa pembiayaan-pembiayaan permanen yang terdiri dari hutang jangka panjang, saham preferen, dan juga modal para pemegang saham.

4. Farah Margaretha (2004).

Struktur modal merupakan gambaran untuk pembiayaan permanen perusahaan yang terdiri atas hutang jangka panjang dan dari modal sendiri.

Struktur Permodalan dan Sasaran

Struktur permodalan dan sasaran merupakan kombinasi antara hutang saham preferen, dan saham ekuitas yang nantinya akan digunakan oleh perusahaan untuk merencanakan dan mendapatkan permodalan.

Kebijakan untuk struktur modal yang lebih banyak melibatkan adanya suatu pertukaran diantara resiko dan dari pengembalian. Berbagai resiko yang jauh lebih tinggi akan cenderung untuk menurunkan harga saham, akan tetapi ekspektasi untuk tingkat pengembalian yang jauh lebih tinggi akan menaikkannya. Karena itu, struktur permodalan yang lebih optimal harus mencapai suatu keseimbangan antara resiko dan untuk pengembalian sehingga dapat lebih memaksimalkan harga saham milik perusahaan.

Empat macam faktor utama yang cukup mempengaruhi terjadinya keputusan terhadap struktur permodalan adalah :

1. Memikirkan resiko usaha.
2. Posisi perpajakan perusahaan.
3. Fleksibilitas keuangan perusahaan.
4. Konservatisme atau keagresifan manajemen perusahaan.

Risiko Bisnis dan Keuangan

Resiko bisnis merupakan tingkat resiko yang cukup inheren dalam operasional perusahaan jika perusahaan yang tidak mempergunakan hutang. Perusahaan akan memiliki resiko bisnis yang lebih kecil jika permintaan akan produk yang telah dihasilkan lebih stabil, apabila harga-harga input dan produknya masih tetap relatif konstan, maka jika perusahaan dapat menyesuaikan harga-harganya dengan lebih bebas apabila terjadi peningkatan biaya, dan jika sebagian besar biayanya adalah berupa biaya variabel, sehingga akan semakin turun jika penjualan telah menurun. Hal-hal yang lain juga bisa diangap sama, semakin rendah resiko bisnis dari sebuah perusahaan, maka juga akan menjadi semakin tinggi pula rasio dari hutang optimalnya.

Resiko bisnis juga masih tergantung pada sejumlah faktor-faktor lain, yaitu:

1. Variabilitas permintaan.
2. Variabilitas harga jual.
3. Variabilitas untuk biaya input.
4. Kemampuan untuk menyesuaikan harga dari output dari perubahan-perubahan pada biaya input.
5. Kemampuan untuk mengembangkan produk-produk baru pada waktu yang lebih tepat dan efektif dalam hal biaya, eksposur risiko asing dan lain sebagainya.
6. Komposisi biaya tetap: leverage operasi (leverage operasi adalah tingkatan sampai sejauh mana biaya-biaya tetap akan digunakan di dalam operasional dari sebuah perusahaan.

Berikut ini merupakan beberapa teori seputar struktur permodalan, yaitu:

• Teori Pendekatan Secara Tradisional

Pendekatan Tradisional yang berpendapat bahwa akan adanya struktur permodalan yang lebih optimal. Itu artinya struktur permodalan memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap nilai dari perusahaan, yang mana struktur permodalan juga masih dapat berubah-ubah agar bisa diperoleh nilai perusahaan yang lebih optimal.

• Teori Pendekatan Dengan Jalan Modigliani dan Miller.

Dalam teori ini telah berpendapat bahwa struktur permodalan juga tidak mempengaruhi perusahaan. Dalam hal ini sebenarnya juga telah dimasukkan faktor pajak. Sehingga nilai dari perusahaan dengan hutang akan menjadi lebih tinggi apabila dibandingkan dengan nilai perusahan yang tanpa hutang, Kenaikan tersebut bisa dikarenakan adanya penghematan terhadap pajak.

• Teori Penggunaan Pecking Order.

Teori Pecking Order telah menjelaskan mengapa perusahaan yang memiliki tingkat keuntungan yang lebih tinggi malah justru harus mempunyai tingkat hutang yang jauh lebih kecil.
Secara lebih spesifik, perusahaan juga memiliki urutan-urutan prefensi dalam penggunaan dana. Skenario dari urutan dalam Teori Pecking Order adalah sebagai berikut:

1. Perusahaan yang memilih pendanaan secara internal. Dana internal tersebut yang telah diperoleh dari laba (keuntungan) yang disisihkan sebagian dari kegiatan perusahaan.
2. Perusahaan akan menhitung target rasio pembayaran yang lebih didasarkan pada perkiraan kesempatan untuk berinvestasi.
3. Karena kebijakan deviden yang lebih konstan, dapat digabungkan dengan adanya fluktuasi keuntungan dan kesempatan untuk berinvestasi yang juga sebenarnya tidak bisa diprediksi, akan semakin menyebabkan aliran kas yang diterima oleh perusahaan akan lebih besar jika dibandingkan dengan pengeluaran investasi pada saat saat-saat tertentu dan akan menjadi lebih kecil pada saat yang lain.
4. Jika padangan eksternal diperlukan oleh perusahaan, maka perusahaan akan segera mengeluarkan surat berharga yang paling aman terlebih dulu. Perusahaan juga akan memulai dengan hutang, kemudian dengan surat berharga campuran seperti obligasi konvertibel, dan kemudian barangkali adalah saham sebagai salah satu pilihan terakhir.

• Financial Distress Dan Agency Costs.

Financial distress merupakan kondisi dimana perusahaan yang sedang mengalami kesulitan keuangan dan terancam untuk bangkrut. Jika perusahaan mengalami kebangkrutan, maka akan muncul biaya kebangkrutan yang bisa saja disebabkan oleh: keterpaksaan untuk menjual asset-asset perusahaan dibawah harga pasar, biaya likuidasi perusahaan, rusaknya aktiva tetap yang telah dimakan oleh waktu sebelum terjual, dan lain sebagainya.

Agency costs atau biaya keagenan merupakan biaya yang muncul karena perusahaan telah menggunakan hutang dan melibatkan hubungan baik antara pemilik perusahaan (pemegang saham) dan kreditur. Biaya untuk keagenan ini biasanya akan muncul dari permasalahan keagenan. Jika memang perusahaan benar-benar menggunakan hutang, maka terdapat kemungkinan bahwa si pemilik perusahaan telah melakukan tindakan yang benar-benar merugikan pihak kreditur.

• Model trade off.

Berdasarkan trade-off theory yang telah diungkapkan oleh Myers (2001:81), “Kemungkinan terbesar bagi perusahaan akan berhutang namun hanya sampai pada tingkat hutang tertentu saja, dimana penghematan pajak (tax shields) dari tambahan hutang tersebut memang sama dengan biaya untuk kesulitan keuangan (financial distress)”. Biaya untuk kesulitan keuangan (financial distress) merupakan biaya kebangkrutan (bankruptcy costs) atau reorganization, dan juga berupa biaya keagenan (agency costs) yang semakin meningkat akibat dari semakin turunnya kredibilitas dari suatu perusahaan.Trade-off theory dalam menentukan struktur modal yang lebih optimal telah memasukkan beberapa faktor antara lain: pajak, biaya keagenan (agency costs) dan biaya kesulitan keuangan (financial distress), namun tetap saja harus mempertahankan asumsi efisiensi pasar dan symmetric information sebagai satu perimbangan dan manfaat penggunaan dari hutang.

 

 

Groedu Academy E-Learning

City Of Tomorrow Mall, Jl. A Yani No. 288 (Bunderan Waru) Lantai UG, Blok US 23, No. 3 & 5, Surabaya.

Handphone : 0818521172 (XL), 081252982900 (Simpati)
Office (only call no sms)  : 0811-3444-910
Email : groedu@gmail.com/groedu_inti@hotmail.com